Twitter meminta maaf, ‘salah’ mengunci akun Candace Owens

Aktivis konservatif, Candece Owens

TWITTER, Facebook, dan YouTube sekali lagi menjadi kontroversi di tengah laporan bahwa perusahaan-perusahaan itu terus menyensor suara-suara konservatif.

Situs jejaring sosial Twitter meminta maaf pada 5 Agustus 2018. Apa yang disebut sensor Twitter sebagai “kesalahan”, setelah mereka mengunci akun komentator konservatif, Candace Owens.

“Halo, kami telah memulihkan akun Anda, dan kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang mungkin ditimbulkan,” demikian tulis pihak perusahaan  dalam sebuah pernyataan kepada Owens.

“Twitter menanggapi  laporan adanya pelanggaran atas aturan Twitter dengan sangat serius. Setelah meninjau akun Anda, sepertinya kami membuat kesalahan. ”

Owens telah menyalin sebuah posting kontroversial yang ditulis oleh Sarah Jeong, yang baru-baru ini ditunjuk untuk dewan editor New York Times, dan mengubah satu aspek dari postingan itu – lomba yang disebutkan.

Jeong baru-baru ini kebanjiran reaksi setelah posting-postingnya yang bernada rasial bertahun-tahun memfitnah orang kulit putih – lebih khusus lagi, orang kulit putih – digali. Posting Jeong juga termasuk retorika anti-polisi yang luas.

Dua dari banyak pos seperti itu dari Jeong termasuk:

Orang kulit putih telah berhenti berkembang biak. Anda semua akan segera punah. Ini adalah rencanaku selama ini

“ Apakah orang kulit putih secara genetik cenderung untuk terbakar lebih cepat di bawah sinar matahari, sehingga secara logis hanya cocok untuk hidup di bawah tanah seperti merendahkan goblin.

Komentator konservatif itu kemudian ditukar  dari pos lama Jeong dari “putih” menjadi “hitam.” Akun Owens terkunci selama setidaknya 12 jam sebagai dampak apa yang dilakukannya itu. Untuk membandingkan, akun Jeong tidak pernah terkunci dan pos-pos lamanya sejauh 2014 masih naik, pada 6 Agustus.

Owens kemudian meng-share permintaan maaf Twitter ke akunnya dan mengatakan bahwa dia “terlempar” dari dukungan yang dia terima dari pengikutnya, menyebut mereka sebagai “patriot” yang membantu memperingatkan perusahaan atas kesalahan mereka.

Twitter, Facebook, dan Youtube telah bergolak oleh kontroversi dalam beberapa waktu terakhir di tengah laporan perusahaan-perusahaan menyensor suara konservatif.

Charlie Kirk, pendiri Turning Point USA, lembaga nirlaba tempat Owens juga bekerja, menyebut tindakan Twitter sebagai “Standar ganda” yang menuduh bahwa Owens dilarang karena menjadi konservatif.

Di tengah kontroversi mengenai tweet Jeong, New York Times mengeluarkan pernyataan yang berdiri dengan mempekerjakan Jeong, menulis bahwa dia adalah korban pelecehan online dan menanggapi dengan “meniru retorika.”

Twitter, khususnya, telah dikritik karena secara diam-diam melakukan perusakan atau “pemblokiran bayangan” akun Republik terkemuka dengan mengurangi atau memblokir visibilitas konten pengguna.

Presiden Donald Trump mengatakan pemerintahannya akan melihat ke dalam praktik yang disebutnya “diskriminatif dan ilegal”, demikian disebutkan pada postingannya di twitter pada 26 Juli lalu.

Selama bertahun-tahun, pengguna konservatif telah menuduh Twitter menyensor mereka, meskipun masalah ini belum sepenuhnya jelas. Pada 27 Juli, Republiken. Matt Gaetz (R-Fla.), yang akunnya terpengaruh, mengatakan dia mengajukan keluhan terhadap Twitter dengan Komisi Pemilihan Federal.

Sejak Januari, keluhan seperti itu telah dibuktikan oleh beberapa eksperimen, serta penerimaan oleh karyawan Twitter dan mantan karyawan Twitter saat ini kepada penyidik ​​yang menyamar.

Pejabat Twitter sejak itu  mengatakan bahwa tweet dan hasil pencarian diberi peringkat, membuat beberapa konten lebih sulit ditemukan.***

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *