Oktober Rusia Luncurkan Vaksin Covid 19, Anak Vladimir Putin telah Injeksi Vaksin

 Oktober Rusia Luncurkan Vaksin Covid 19, Anak Vladimir Putin telah Injeksi Vaksin

Vladimir Putin , Presiden Rusia–foto instagram Vladimir Putin

JAYAKARTA NEWS— Vaksin Covid 19 yang ditunggu-tunggu masyarakat dunia akan diluncurkan Oktober 2020 mendatang. Rusia, bisa jadi, menjadi negara pertama yang meluncurkan vaksin tersebut. Mengutip dari telegraph.co.uk, pejabat kesehatan Rusia menyatakan, vaksin tersebut akan ditawarkan kepada para medis paling cepat bulan ini, sebelum diluncurkan pada Oktober mendatang untuk masyarakat umum yang secara sukarela mau menggunakannya.

Langkah Rusia yang segera meluncurkan vaksin Covid 19 ini menimbulkan reaksi beragam. Namun Presiden Vladimir Putin mengatakan keyakinannya bahwa vaksin tersebut aman dan telah diuji pada salah satu putrinya. Tapi Putin tidak menyebutkan pada putri yang mana vaksin itu telah diberikan.

Moskow memuji perkembangan cepat vaksin tersebut sebagai bukti kecakapan medisnya, tetapi para ilmuwan telah menyuarakan keprihatinan tentang kurangnya pengujian dan transparansi.

Berbicara pada pertemuan pemerintah di televisi pemerintah, Putin mengatakan vaksin yang dikembangkan oleh Institut Gamaleya Moskow, aman. “Saya tahu ini bekerja cukup efektif, membentuk kekebalan yang kuat, dan saya ulangi, sudah lolos semua pemeriksaan yang diperlukan,” katanya.

Putin mengatakan putrinya memiliki suhu 38C pada hari injeksi vaksin pertama tapi kemudian turun menjadi 37C pada hari berikutnya. “Dia merasa sehat dan memiliki jumlah antibodi yang tinggi,” tambah Putin tanpa menyebutkan siapa di antara dua putrinya yang ambil bagian dalam uji coba.

Perlombaan Moskow untuk menjadi yang pertama mengembangkan vaksin virus corona menjadi berita utama bulan lalu ketika pemerintah Inggris menuduh peretas Rusia menargetkan penelitiannya sendiri ke daerah tersebut. Kremlin membantah tuduhan tersebut.

Kirill Dmitriev, Kepala Russian Direct Investment Fund, mengatakan, negaranya telah menerima pesanan lebih dari satu miliar dosis vaksin dari 20 negera.

Vaksin tersebut diberi nama “Sputnik V”, seperti nama satelit Soviet. Rusia merupakan negara pertama yang mendaftarkan vaksin Covid-19. Banyak ilmuan yang skeptis terkait keputusan Rusia yang mendaftarkan vaksin itu sebelum menjalani uji klinis tahap III yang biasanya berlangsung berbulan-bulan dan melibatkan ribuan orang. Kirill Dmitriev, mengatakan uji coba tahap tiga vaksin ini akan dimulai Rabu.

“Ini adalah keputusan yang sembrono dan bodoh. Vaksinasi massal dengan vaksin yang diuji secara tidak tepat adalah tidak etis. ” kata Profesor Francois Balloux dari Institut Genetika Universitas College London.

“Masalah apa pun dengan kampanye vaksinasi Rusia akan menjadi bencana baik melalui efek negatifnya pada kesehatan, tetapi juga karena itu akan semakin menghambat penerimaan vaksin di masyarakat.”

“Tidak jelas persis apa yang sebenarnya terjadi dengan vaksin Rusia,” kata Dr Michael Head, Senior Research Fellow di Global Health di University of Southampton.

“Sangat penting bahwa setiap peluncuran vaksin memiliki kepercayaan masyarakat umum, dan bahwa ada komunikasi yang baik tentang tingkat efektivitas dan kemungkinan efek samping. Saat ini, tidak ada data tentang vaksin yang dipimpin Rusia untuk diteliti oleh komunitas kesehatan global. “

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan setiap cap persetujuan WHO pada kandidat vaksin Covid-19 akan memerlukan tinjauan data keamanan yang ketat.

Minggu ini, asosiasi perusahaan farmasi multinasional Rusia juga menyerukan tes lebih lanjut pada obat tersebut.

Lebih dari 100 kemungkinanuji coba vaksin sedang dikembangkan di seluruh dunia untuk mencoba menghentikan pandemi Covid-19. Setidaknya empat berada dalam uji coba manusia Fase III terakhir, menurut data Organisasi Kesehatan Dunia.

Rusia secara resmi telah mendaftarkan hampir 900.000 infeksi dan lebih dari 15.000 kematian akibat virus korona. Proporsi yang lebih rendah daripada negara-negara lain yang terkena dampak parah.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte memuji perkembangan Rusia dalam vaksin dan mengatakan dia siap untuk secara pribadi berpartisipasi dalam uji coba apa pun.

“Saya akan memberi tahu Presiden Putin bahwa saya memiliki kepercayaan besar pada studi Anda dalam memerangi Covid dan saya percaya bahwa vaksin yang Anda hasilkan benar-benar baik untuk kemanusiaan,” kata Duterte. ***/ebn dari berbagai sumber

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *