Apple Coba Selesaikan Perselisihan dengan Qualcomm, Buka Jalan untuk iPhone 5G

 Apple Coba Selesaikan Perselisihan dengan Qualcomm, Buka Jalan untuk iPhone 5G


JAYAKARTA NEWS – Apple dan Qualcomm dikabarkan tengah berupaya untuk menyelesaikan perselisihan mereka guna membuka jalan untuk iPhone 5G. Dipihak lain, Intel memutuskan untuk menarik diri keluar dari chip smartphone 5G, karena pembuat Apple menyatakan akan bersaing dengannya.

Kabar dari Palo Alto dan Taipei menyebutkan, bahwa Apple dan Qualcomm, Selasa (16/4/2019) kemarin, telah mencapai penyelesaian untuk mengakhiri perselisihan mereka yang berlangsung dua tahun, terkait dengan royalti paten yang bernilai miliaran dolar.

Kesepakatan itu mendorong suatu langkah yang hampir pasti, raksasa chip AS Intel memutuskan bahwa mereka menarik diri peran mereka dari chip 5G smartphone.

Kedua perusahaan AS telah merundingkan detail penyelesaian selama berminggu-minggu, demikian sebuah sumber mengatakan seperti dikutip Nikkei Asian Review.

Mereka telah setuju untuk membatalkan semua litigasi di seluruh dunia dan membuat perjanjian lisensi enam tahun, yang akan memastikan peluncuran iPhone 5G pertama pada tahun 2020.

Penyelesaian termasuk pembayaran yang tidak diungkapkan ke Qualcomm oleh Apple, yang beberapa minggu lalu meminta pemasoknya untuk memulai menguji modem 5G pembuat chip, kata sumber.

Intel menindaklanjuti berita tentang penyelesaian itu dengan mengumumkan keluarnya dari chip 5G dan mengajukan pertanyaan tentang potensi masa depan teknologi generasi berikutnya. Langkah itu diharapkan akan membantu menghidupkan kembali pasar Intel yang menderita penurunan sejak tiga tahun lalu berturut-turut.

Raksasa AS itu mengatakan bahwa “tidak ada jalur yang jelas untuk mendapatkan keuntungan dan pengembalian positif dalam bisnis modem ponsel pintar. Yang mengatakan, 5G tetap menjadi prioritas strategis di seluruh Intel dan kami terus berinvestasi dalam bisnis infrastruktur jaringan 5G kami. ”

Intel juga mengatakan, pihaknya tengah meninjau peluang untuk modem 4G dan 5G di PC, perangkat internet dan perangkat data-sentris lainnya. Perusahaan ini bermaksud untuk terus berinvestasi dalam bisnis infrastruktur jaringan 5G-nya.

Apple telah lama mengkhawatirkan, bahwa Intel tidak dapat memenuhi jadwal 5G-nya, dan ini mungkin mendorong penyelesaian dengan Qualcomm. Pada bulan Juni, Intel mengakui bahwa mereka “terlambat memulai” dalam proyek 5G.

Bahkan dengan kesepakatan Qualcomm, Apple akan berjuang untuk mengejar ketinggalan yang dialaminya dari saingan yang telah terlebih dahulu meluncurkan produk smartphone model 5G.

“Sudah terlambat bagi Apple untuk menggunakan chip Qualcomm tahun ini, tetapi untuk tahun 2020 Apple akan membeli chip modem, termasuk chip modem 5G, dari pembuat chip untuk iPhone setelah menyelesaikan kesepakatan,” kata sebuah sumber.

Intel telah menjadi pemasok chip modem tunggal untuk iPhone sejak 2018, karena perselisihan hukum Apple dengan Qualcomm.

“Apple agak khawatir apakah pemasok tunggal untuk modem dapat memengaruhi rencana perusahaan untuk memperkenalkan smartphone 5G pertamanya tahun depan,” kata seseorang yang akrab dengan masalah tersebut.

Saham Qualcomm ditutup 23,2% lebih tinggi pada Selasa, karena berita penyelesaian, sementara Apple tetap datar.

Ketentuan keuangan dari penyelesaian yang diusulkan tidak jelas. Namun dalam gugatan AS, Apple bersama dengan pemasok utama Foxconn, Pegatron, Wistron, dan Compal Electronics menuntut ganti rugi hingga 27 miliar dolar dari Qualcomm.

Qualcomm menuduh Apple memaksa pemasoknya menahan pembayaran royalti sekitar $ 7,5 miliar dan sedang menuntut penalti hingga $ 15 miliar atau lebih.

CEO Apple Tim Cook dan CEO Qualcomm Steve Mollenkopf diharapkan untuk bersaksi di Pengadilan Distrik California Selatan di San Diego minggu ini, dalam apa yang digambarkan sebagai pertikaian ruang sidang terbesar antara perusahaan teknologi dalam beberapa dekade.

Apple tahun lalu mengalami penurunan pertama dalam pengiriman iPhone tahunan, sementara saingannya, China Huawei Technologies menguat bahkan dalam volume ponsel pintar global.

Sementara Huawei dan Samsung Electronics merilis ponsel 5G mereka tahun ini, sengketa hukum Apple dengan Qualcomm telah meninggalkan Intel sebagai pemasok tunggal chip modem 5G untuk iPhone tahun depan. Kerentanan ini memberikan dorongan bagi Apple untuk masuk ke negosiasi negosiasi dengan Qualcomm, menurut tiga sumber industri yang akrab dengan rencana Apple.

Qualcomm telah lama memimpin penyediaan chip modem – komponen penting yang menentukan kualitas ponsel dan kecepatan transfer data. Perusahaan yang berbasis di San Diego ini memperkenalkan chip modem 5G pertama di dunia, X50, pada tahun 2016 – hampir dua tahun lebih cepat dari Intel dan MediaTek milik Taiwain. Ini meluncurkan X55 yang lebih kuat baru-baru ini.

Intel telah membuntuti Qualcomm di era ponsel cerdas, tetapi pembuat prosesor dan server terbesar di dunia ingin sekali lagi untuk dapat mengejar ketinggalan.

Intel telah mengatakan bahwa modem 5G-nya akan tersedia pada kuartal keempat tahun 2020. Penyelesaian antara Apple dan Qualcomm dapat mengakibatkan kemunduran bagi Intel, karena Apple adalah klien pembuat smartphone terbesar pembuat chip untuk modemnya.

Sementara itu, Apple juga mengembangkan chip modem sendiri. Tetapi beberapa sumber mengatakan bahwa perusahaan tidak mungkin untuk mulai menggunakan chip sendiri sebelum 2021 karena hambatan teknis yang tinggi dan pengujian yang memakan waktu oleh operator telekomunikasi di pasar di seluruh dunia.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *