Riset: Obesitas Penduduk Bumi Naik Tajam

 Riset: Obesitas Penduduk Bumi Naik Tajam

 

 

KAPAN Anda terakhir menimbang berat badan Anda? Bagaimana hasilnya? Di bawah normal, norman, di atas normal atau Anda termasuk 10 persen penduduk dunia yang masuk dalam kategori punya berat badan berlebihan alias obesitas?

Sebuah riset terbaru menunjukkan 10% penduduk dunia masuk dalam kategori obesitas, sebuah angka yang meningkat cukup tajam dalam 30 tahun terakhir ini.

Menurut New England Journal of Medicine yang terbit pada Senin (12/6/2017), studi tersebut memperlihatkan masalah yang serius mengenai obesitas, bahkan termasuk di wilayah Afrika yang secara historis sulit mendapatkan makanan.

Penelitian yang disusun oleh Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington dan didanai oleh Gates Foundation tersebut, mengamati 195 negara, yang pada dasarnya merupakan populasi dunia. Hasil risetnya menemukan, bahwa tingkat obesitas setidaknya naik dua kali lipat di 73 negara – termasuk Turki, Venezuela Dan Bhutan – dari tahun 1980 sampai 2015, dan “terus meningkat di sebagian besar negara lain.”

Penelitiann mengenalisis sekitar 1.800 data dari seluruh dunia, dimana para periset menemukan bahwa kelebihan berat badan telah memiliki andil dalam empat juta kematian pada tahun 2015, mulai dari penyakit jantung, diabetes, ginjal dan faktor lainnya.

Angka kematian per kapita naik 28 persen sejak tahun 1990, dan 40 persen kematiannya termasuk di antara orang-orang yang kelebihan berat badan, tapi mereka tidak cukup berat untuk dimaukkan dalam kategori sebagai orang yang obesitas.

 

Penelitian tersebut mendefinisikan obesitas sebagai indeks massa tubuh 30 atau lebih tinggi dan kelebihan berat badan sebagai B.M.I. Dari 25 menjadi 29.

Dengan ukuran tersebut, hampir 604 juta orang dewasa di seluruh dunia mengalami obesitas dan 108 juta anak-anak, para penulis melaporkan. Tingkat obesitas di kalangan anak-anak meningkat lebih cepat di banyak negara daripada di kalangan orang dewasa.

Di Amerika Serikat, 12,5 persen anak-anak mengalami obesitas, naik dari 5 persen pada tahun 1980. Menggabungkan anak-anak dan orang dewasa, Amerika Serikat memiliki perbedaan yang meragukan dengan kenaikan terbesar dalam poin persentil dari negara manapun, sebuah lompatan 16 poin persentase untuk 26,5 persen dari keseluruhan populasi.

Sejumlah ilmuwan nutrisi, termasuk yang memiliki sikap berbeda secara signifikan pada beberapa isu di lapangan, memuji secara luas mengenai kedalaman, kualitas dan kedalaman studi, dan pentingnya pesan yang disampaikan dari hasil penelitian ini.

“Implikasi globalnya sangat besar,” kata Barry Popkin, seorang profesor nutrisi di University of North Carolina. Menurutnya temuan tersebut cenderung menegaskan pula tentang studi regional yang lebih kecil.

“Studi ini menunjukkan apa yang kita ketahui: Tidak ada negara di dunia yang telah mengurangi tingkat kelebihan berat badan atau obesitas. Ini sangat mengejutkan mengingat besarnya biaya kesehatan dan ekonomi terkait dengan kelebihan berat badan dan obesitas. ”

Studi ini sebagian besar tidak membahas secara mendalam penyebab obesitas, namun para peneliti mengatakan bahwa semakin banyak akses terhadap makanan kemasan murah dan gizi buruk mungkin merupakan faktor utama dan perlambatan umum dalam aktivitas fisik mungkin tidak.

“Perubahan aktivitas fisik mendahului peningkatan obesitas global,” kata Dr. Ashkan Afshin, asisten profesor di Institute for Health Metrics and Evaluation dan penulis utama studi tersebut.

“Kami memiliki lebih banyak makanan olahan, makanan yang padat energi, pemasaran produk makanan yang lebih intens, dan produk ini lebih tersedia dan lebih mudah diakses,” tambahnya. “Lingkungan makanan tampaknya menjadi pendorong utama obesitas.”

Peneliti lainnya juga sepakat, ketersediaan makanan yang buruk, patut diberi catata bahwa makanan semacam itu pad aumumnya paling mudah diakses dan terjangkau.

“Apa yang dimakan orang, adalah faktor kunci, apakah mereka menjadi gemuk atau tidak,” kata Adam Drewnowsk, direktur Pusat Nutrisi Kesehatan Masyarakat di University of Washington, yang tidak berkaitan dengan tim penelitian tersebut. Menurutnya penelitian tersebut sebagai “karya brilian oleh Orang-orang terbaik dalam bisnis ini. ” Dia mengatakan, membuat orang makan makanan sehat lebih mudah diucapkan, daripada dilakukan.

“Sangat menyenangkan membicarakan kebutuhan untuk makan makanan yang kurang sehat dan makanan yang lebih sehat,” katanya. Tapi “makanan yang tidak sehat harganya lebih sedikit; Makanan sehat seringkali lebih mahal. Orang makan apa yang mereka mampu. ”

 

Ranking obesitas pada anak di dunia.

Penelitian tersebut mencirikan pertumbuhan obesitas dengan dua cara. Pertama,  melihat negara-negara yang memiliki lompatan terbesar dalam aspek persentasenya. Setelah Amerika Serikat, negara-negara lain dengan peningkatan  yang signifikan dalam persentase populasi yang menderita obesitas adalah Arab Saudi, Aljazair dan Mesir.

Kedua,  negara-negara yang memiliki tingkat presentasi kenaikan lebih cepat, meskipun tetap rendah kalau dikalkulasi dengan persentase keseluruhan populasi. Secara umum, kenaikan tercepat ditemukan di Amerika Latin, Afrika dan China. Di China, misalnya, kurang dari 1 persen penduduknya gemuk pada tahun 1980, tapi sekarang lebih dari 5 persen, meningkat lima kali lipat. Kenaikan obesitas pada anak di China kira-kira sama dengan perubahan keseluruhan.

Tiga negara di Afrika – Burkina Faso, Mali dan Guinea-Bissau – memiliki pertumbuhan tercepat. Burkina Faso, negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia dalam obesitas, dimulai pada tahun 1980 dengan sekitar sepertiga dari persen penduduknya mengalami obesitas. Tingkatnya naik menjadi hampir 7 persen dari populasi.

“Beban kesehatan dan ekonomi masa depan yang dihadapi semua negara ini sangat besar,” kata Dr. Popkin.

Mengenai keseluruhan implikasi kesehatan dari penelitian ini, satu hal yang dilakukan oleh para peneliti adalah bahwa ada kabar baik / pola berita buruk muncul. Kabar baiknya adalah bahwa beban penyakit yang disebabkan oleh obesitas sebenarnya jatuh di beberapa negara terkaya. Di Amerika Serikat, tingkat kematian yang terkait dengan obesitas turun dari 63 per 100.000 pada tahun 1990 (tahun dasar untuk ukuran ini) menjadi 61 per 100.000 orang, data ini mencerminkan kaitan antara konsumsi obat-obatan yang berhubungan dengan efek obesitas, seperti hipertensi.

Kabar buruknya adalah bahwa pemulihan tersebut tidak tersedia di negara-negara berkembang atau hanya tersedia bagi orang-orang terkaya, yang menyebabkan tingkat kematian terkait dan tanpa solusi yang jelas.

“Sebagian besar orang gemuk sangat menderita karena penyakit kardiovaskular dan diabetes,” kata Dr. Afshin, penulis utama studi tersebut. Itu sudah agak dikurangi di Amerika Serikat “dan negara maju lainnya” dengan penggunaan obat-obatan terlarang.

“Tapi kita tidak bisa (menyarankan) semua orang memakai narkoba,” katanya. “Idealnya, kami ingin melihat lebih jauh ke akar penyebab dan mengatasi masalah makan berlebih.”

Sampai saat ini, katanya, tidak ada negara “yang mampu mengendalikan lingkungan makanan, yang tampaknya merupakan pendorong utama obesitas.”

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *