Pemasok Apple Pangkas Rencana Investasi

 Pemasok Apple Pangkas Rencana Investasi

 

LG Display Co. Korea Selatan, pemasok utama Apple, memangkas rencana investasinya sebesar $ 2,7 miliar  hingga tahun 2020 karena kekhawatirannya atas pasar smartphone global, menyusul kerugian dua kuartal berturut-turut yang dialaminya.

Pemotongan investasi itu menggarisbawahi pandangan suram bagi pembuat elektronik, yang dilakukan sepekan setelah pemasok Apple lainnya, Taiwan Semiconductor Manufacturing Co Ltd (TSMC), yang juga mengalami penurunan pendapatan dan merevisi estimasi investasinya.

“Ini adalah pendekatan konservatif yang dihasilkan dari ketidakpastian di pasar ponsel,” kata Don Kim, chief finance officer LG.

LG mengatakan akan memangkas investasi dengan  $ 2,7 miliar dari apa yang direncanakan pada 2020, tanpa mengungkapkan target
total Capital Expenditure (CAPEX)  atau sebelumnya.

Ia juga memperingatkan bahwa hal itu dapat menyesuaikan produksi di Korea Selatan dan Cina, sebagai tanggapan atas sengketa perdagangan antara Washington dan Beijing.

Pengurangan investasi tidak akan berdampak pada rencana untuk “mempercepat pergeseran” dari bisnis liquid crystal display (LCD) yang menjadi andalan LG ke generasi berikutnya, yakni dioda pemancar cahaya organik (OLED), kata perusahaan itu.

Rencana untuk berinvestasi sekitar 20 triliun won di panel OLED pada tahun 2020 tetap tidak berubah, yang berarti pemotongan akan berlaku terutama untuk operasi LCD.

Bisnis panel OLED belum menghasilkan keuntungan bagi LG, tetapi perusahaan mengatakan keyakinannya akan tren positif untuk laba pada kuartal ketiga. LG fokus pada investasi dalam teknologi OLED, dengan posisi yang kuat di layar TV OLED besar.

Pergeseran ini terjadi sebagai bisnis LCD tradisional, yang menurut perkiraan analis mencapai lebih dari 90 persen dari penjualan LG, yang sedang berjuang menghadapi penurunan harga seiring dengan apa yang dialami  pembuat panel Cina yang tumbuh dengan cepat meningkatkan kapasitas mereka.

Harga panel LCD 50 inci turun 38 persen pada bulan Mei dibandingkan bulan yang sama tahun lalu, menurut data pemerintah Korea Selatan.

“Industri LCD sudah dalam siklus turun, yang akan sulit bagi LG untuk menjauh, sehingga LG akan lebih berkonsentrasi pada OLED untuk membedakan,” kata John Ko, analis pada NH Investment & Securities.

Kerugian meningkat
LG Display membukukan kerugian operasi sebesar  228 miliar won ($ 202,1 juta), terpukul oleh penurunan harga panel, dibandingkan dengan perkiraan rata-rata kerugian sebesar  247 miliar won yang berasal dari survei Thomson Reuters terhadap 11 analis.

Pendapatan untuk kuartal April-Juni turun 15 persen dari tahun sebelumnya menjadi KRW 5,6 triliun.

Itu adalah kerugian kuartal kedua berturut-turut LG Display di tengah waktu yang tidak pasti untuk industri panel global, dengan produsen Cina meningkatkan kapasitas dan mengenyangkan output LCD yang menghambat harga dan margin keuntungan.

Baru-baru ini China menyetujui usaha patungan dengan LG untuk menjalankan pabrik OLED baru di sana, karena perusahaan itu mencoba untuk memperluas bisnis OLED ke arah pembuat TV Cina.

Setelah merilis pendapatan, saham LG Display naik 0,2 persen dibandingkan pasar yang lebih luas.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *