Kejuaraan Dunia Junior: Indonesia Gagal Pertahankan Gelar

 Kejuaraan Dunia Junior: Indonesia Gagal Pertahankan Gelar

Foto: PBSI

JAYAKARTA NEWS— Piala Suhandinata akhirnya harus rela dilepas putra-putri muda Indonesia. Garuda Muda kalah tipis dengan skor 2-3 dari Chinese Taipei di babak semifinal perebutan Piala Suhandinata 2022.

Laga yang mentas di Palacio de Deportes de Santander, Santander, hari Jumat (21/10) itu berjalan sengit.

Indonesia tertinggal 0-2 terlebih dahulu usai Zaidan Arrafi Nabawi/Felisha Alberta Nathaniel Pasaribu (ganda campuran) dan Muhammad Reza Al Fajri (tunggal putra) mengalami kekalahan.

Indonesia membalas dengan kemenangan Mutiara Ayu Puspitasari (tunggal putri) di partai ketiga. Lalu, Muh Putra Erwiansyah/Muhammad Rayhan Nur Fadillah (ganda putra) yang turun di partai keempat sukses menundukkan Huang Jui-Hsuan/Tsai Fu Cheng dua gim langsung 21-14, 21-13.

“Pastinya tegang saat masuk lapangan. Karena ini pertandingan yang harus kita menangkan. Tapi tadi kita coba percaya sama kemampuan kita, alhamdulillah bisa menang,” ucap Putra.

“Kunci kemenangan hari ini kurang lebih sama dengan kemarin. Kita coba memaksa lawan mengikuti pola permainan kami. Kami juga coba konsisten dengan pola no lob menyerang. Tidak boleh tergoda adu power. Power mereka lebih besar,” jelas Rayhan.

Asa Garuda Muda melaju ke babak final kembali muncul saat kedudukan menjadi sama kuat 2-2. Tapi sayang wakil ganda putri Rachel Allessya Rose/Meilysa Trias Puspitasari gagal menjalankan tugasnya.

Rachel/Trias harus mengakui keunggulan Nicole Gonzales Chan/Yang Chu Yun lewat pertarungan rubber game 21-13, 16-21, 13-21. Pelatih ganda putri Enroe Suryanto mengungkapkan faktor Rachel/Trias tidak mampu mengeluarkan kemampuan terbaiknya.

“Di gim pertama sebetulnya Rachel/Trias sudah bagus dan benar mainnya. Baik secara pola maupun mental,” kata Enroe.

“Di gim kedua, lawan mengubah pola dan mereka tidak siap dengan perubahan itu,” tambah Enroe.

Lebih lanjut, Enroe mengatakan di gim ketiga Rachel/Trias bermain di bawah tekanan.

“Di gim ketiga lawan semakin percaya diri dan rapat permainannya, sementara Rachel/Trias tidak bisa keluar dari tekanan. Bermain terlalu terburu-buru,” ujar Enroe.

Di partai final hari Sabtu (22/10) besok, Chinese Taipei akan menghadapi Korea. Korea sendiri melaju ke final usai mengalahkan Jepang dengan skor telak 3-0.

Berikut hasil pertandingan Indonesia vs Chinese Taipei.

Ganda Campuran:
Zaidan Arrafi Nabawi/Felisha Alberta Nathaniel Pasaribu vs Ting Yen-Chen/Yang Chu Yun
21-15, 11-21, 19-21

Tunggal Putra:
Muhammad Reza Al Fajri vs Kuo Kuan Lin
21-18, 12-21, 18-21

Tunggal Putri:
Mutiara Ayu Puspitasari vs Ruo Hsuan Ko
15-21, 21-15, 21-13

Ganda Putra:
Muh Putra Erwiansyah/Muhammad Rayhan Nur Fadillah vs Huang Jui-Hsuan/Tsai Fu Cheng
21-14, 21-13

Ganda Putri:
Rachel Allessya Rose/Meilysa Trias Puspitasari vs Nicole Gonzales Chan/ Yang Chu Yun
21-13, 16-21, 13-21 ***/din

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.