Covid-19 Tingkatkan Risiko bagi Pasien Kanker

 Covid-19 Tingkatkan Risiko bagi Pasien Kanker

Virus Covid-19

JAYAKARTA NEWS – Pasien kanker menghadapi risiko lebih buruk jika mereka terinfeksi virus korona (Covid-19), demikian hasil sebuah penelitian terbaru.

Pada sisi lain, perawatan dan pengobatan terhadap penderita kanker tidak membuat hasil lebih buruk terhadap Covid-19, sehingga terapi kanker tidak boleh ditunda, saran tim peneliti dalam sebuah laporan yang diterbitkan di Journal of National Cancer Institute. Studi tersebut melibatkan hampir 23.000 pasien kanker yang dites Covid-19 di fasilitas kesehatan Urusan Veteran AS secara nasional. Sekitar 1.800 (7,8%) dinyatakan positif, tanpa pengaruh usia terhadap kemungkinan infeksi. Tingkat Covid-19 lebih tinggi pada pasien dengan kanker darah (11%) dibandingkan pasien dengan tumor padat (8%).

Dibandingkan dengan pasien yang dites negatif untuk virus, pasien Covid-19 lebih banyak dirawat di rumah sakit, membutuhkan perawatan yang lebih intensif, dan membutuhkan lebih banyak bantuan untuk pernapasan mereka.

Tingkat kematian pasien kanker dengan Covid-19 sebesar 14% dan 3% pada mereka yang tidak terinfeksi virus. Pasien kanker di AS keturunan Afrika-Amerika dan Hispanik, memiliki tingkat infeksi Covid-19 yang lebih tinggi daripada pasien kanker kulit putih, masing-masing 15%, 11% dan 6%.

Mereka juga memiliki tingkat rawat inap yang lebih tinggi. Prevalensi nyata Covid-19 di antara pasien kanker masih belum pasti, para peneliti menunjukkan, karena banyak yang belum diuji virusnya.

Antibodi Flu Biasa tidak Lindungi dari Covid-19

Sistem kekebalan Anda mungkin dapat menghasilkan antibodi yang mengenali dan melawan virus korona yang menyebabkan flu biasa, tetapi antibodi tersebut kemungkinan tidak melindungi terhadap virus corona yang menyebabkan Covid-19, demikian gambaran lain dari penelitian baru tersebut.

Di Universitas Rockefeller di New York City, para ilmuwan mempelajari sampel darah yang dikumpulkan dan disimpan sebelum pandemi dari orang-orang yang diketahui menderita flu biasa dalam beberapa bulan terakhir.

Dalam percobaan tabung reaksi, mereka menemukan bahwa setiap sampel mengandung antibodi yang dapat mengenali dan menetralkan, atau menonaktifkan, setidaknya satu virus korona flu biasa, dan sebagian besar dapat mengenali beberapa virus semacam itu. Tetapi tidak ada sampel yang memiliki antibodi yang dapat mengenali dan menonaktifkan virus yang telah dimodifikasi agar terlihat seperti virus corona baru, membawa protein lonjakan yang membantunya menginfeksi sel-sel sehat.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Minggu di medRxiv, para peneliti mengatakan bahwa meskipun mungkin ada individu langka dengan antibodi flu biasa yang juga dapat menargetkan virus Covid-19, data baru mereka menunjukkan bahwa antibodi tersebut tidak akan memiliki banyak antibodi.

Efek Neurologis Covid-19

Virus corona baru mungkin tidak memiliki efek langsung yang besar pada otak meskipun ada masalah neurologis yang telah dilaporkan secara luas. Peneliti memeriksa otak dari 43 pasien Covid-19 yang meninggal di unit perawatan intensif, panti jompo, bangsal rumah sakit biasa, atau di rumah.

Mereka menemukan protein virus corona di batang otak, tetapi “sedikit keterlibatan” dari lobus frontal – bagian otak yang penting untuk gerakan, bahasa dan fungsi tingkat yang lebih tinggi.

Mereka juga melihat peningkatan sel otak yang disebut astrosit, menandakan kerusakan sel lain di dekatnya. Karena penyakit kritis sendiri dapat berkontribusi pada temuan ini, tidak jelas apakah Covid-19 adalah penyebab langsungnya. Kehadiran virus tidak terkait dengan tingkat keparahan perubahan jaringan otak, kata para peneliti.

Semua otak menunjukkan tanda-tanda “aktivasi neuroimun”, yang berarti sistem kekebalan telah diaktifkan untuk merespons infeksi di otak. Gejala neurologis pasien mungkin disebabkan oleh respons kekebalan tubuh, daripada kerusakan sistem saraf pusat langsung dari virus, kata penulis dalan laporan di Jurnal The Lancet Neurology.

“Kami menentukan reaksi kekebalan terhadap virus SARS-CoV-2 di otak,” kata Markus Glatzel dari Pusat Medis Universitas Hamburg-Eppendorf di Jerman seperti dikutip Reuters.

“Kami pikir reaksi neuroimun mungkin menjadi faktor yang menjelaskan beberapa gejala neurologis yang terlihat pada pasien Covid-19,” tambahnya. (sm)

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *