Rakyat Berharap Kaisar Naruhito Lanjutkan Warisan yang Dibangun Ayahnya

 Rakyat Berharap Kaisar Naruhito Lanjutkan Warisan yang Dibangun Ayahnya
Mika Takahashi, kanan, dan saudara perempuannya Mayumi memamerkan goshuin edisi khusus merayakan era Reiwa di Kuil Hatonomori Hachiman di distrik Sendagaya, Tokyo.

JAYAKARTA NEWS – Ketika Kaisar Naruhito naik ke Tahta Krisan pada hari Rabu, 1 Mei 2019, masyarakat Jepang menyatakan harapan mereka, bahwa kaisar baru akan melanjutkan warisan yang dibentuk oleh ayahnya dan era Reiwa benar-benar akan menjaga perdamaian yang terlihat selama Era Heisei.

Ratusan orang – termasuk keluarga, wisatawan dan jurnalis, baik asing maupun domestik – turun ke alun-alun di luar Istana Kekaisaran di Tokyo pada Rabu pagi.

Masayo Kanagawa, 57, warga Tokyo, hadir di luar istana bersama kerabatnya, Rie Kanagawa. Mereka mengaku, kedatangannya ke tempat itu tidak lain untuk merayakan “titik kritis” dalam sejarah negerinya.

Kanagawa mengatakan, dia senang melihat seorang kaisar baru mengangkat sumpah yang bukan karena kematian raja sebelumnya. Dia pun berharap, Kaisar Naruhito akan memainkan peran aktif untuk rakyat dan negara.

“Saya berharap bahwa kaisar baru akan berpikir dengan sudut pandang pikiran warga,” katanya.

“Kaisar emeritus telah menciptakan model tentang bagaimana seharusnya seorang kaisar. Jadi, saya berharap kaisar baru akan terus membangun di atasnya.”

Tomas Crivelli, seorang turis berusia 35 tahun dari Argentina, mengetahui tentang penobatan kaisar dari sebuah surat kabar beberapa hari yang lalu. Bersama istrinya, Crivelli mengatakan mereka senang berada di Jepang untuk menyaksikan momen bersejarah dan melihat negara merayakannya.

“Mungkin di masa depan, saya akan mengatakan kepada anak saya, bahwa saya ada di sini (pada hari ini),” katanya.

Eri Yoshida, seorang pekerja kantor berusia 22 tahun dari Osaka yang baru saja lulus dari perguruan tinggi, mengunjungi Tokyo bersama dengan teman-temannya – mendapat keuntungan dari liburan 10 hari Golden Week.berkenaan dengan penobatan kaisar baru.

Yoshida berkata dia merasakan harapan dan kecemasan ketika memikirkan masa depan. Tetapi dia menambahkan bahwa pada kunjungannya ke istana pada hari Rabu ini, hari pertama Era Reiwa, dia memperbarui tekadnya untuk bekerja keras sebagai orang dewasa.

Di kuil Hatonomori Hachiman di Shibuya Ward, Tokyo, pengunjung berbaris tak lama sebelum pukul 10 pagi untuk mengumpulkan stempel goshuin edisi khusus dan kaligrafi dengan tanggal kunjungan mereka, untuk merayakan era baru.

Mika Takahashi, 37, dan adik perempuannya Mayumi, 33, membawa buku-buku goshuincho mereka untuk mengumpulkan goshuin, yang masing-masing unik untuk kuil atau kuil, untuk mendapatkan memorabilia.

Para suster mengatakan rencana awal mereka adalah menerima goshuin di kuil Meiji Jingu terdekat pada hari terakhir Heisei dan hari pertama Reiwa, tetapi mereka menyerah pada langkah kedua, karena situs itu terlalu ramai.

Mayumi Takahashi, yang bekerja di bidang keuangan, yang mengaku datang dari Prefektur Chiba mengatakan, dia mengunjungi kuil karena namanya mengandung “hato,” yang berarti “merpati,” yang melambangkan perdamaian, “dengan harapan perdamaian berlanjut ke Reiwa.”

Ketika ditanya pandangannya tentang pasangan kekaisaran yang baru, Mika Takahashi, yang bekerja untuk penerbit, berkata, “Saya ingin pasangan itu rukun, tetap sehat dan dekat dengan masyarakat.”

“Banyak orang di daerah yang dilanda bencana mengatakan kunjungan yang dilakukan oleh kaisar Heisei telah mendorong mereka, jadi saya ingin kaisar baru untuk terus melakukan kegiatan seperti itu dan terus menjadi harapan rakyat,” tambahnya.

Mengenai keluarga kekaisaran, Mika Takahashi berkata: “Saya harap mereka mempertahankan kehadirannya untuk tetap dekat dengan publik, serta tradisi mereka.”

Namun, dia mencatat, tentang perlunya untuk menyesuaikan sistem keluarga kekaisaran agar sesuai dengan zaman sekarang.

Mami Sakano dari Koriyama, Prefektur Fukushima, yang juga mengunjungi kuil itu, mengatakan kesulitan melakukan tugas-tugas kaisar, sebagai simbol negara, harus “di luar imajinasi kita.”

“Saya ingin (pasangan itu) melakukan kegiatan yang akan mencerahkan masyarakat kita, seperti wisata ke daerah pedesaan,” kata pria 38 tahun ini.

Dia juga menyatakan keinginannya agar diskusi tentang dimungkinkannya seorang kaisar wanita atau seorang kaisar dari garis keturunan wanita untuk naik takhta dapat maju tanpa memberi terlalu banyak tekanan pada keluarga kekaisaran.

Di ibu kota kuno Kyoto, di mana keluarga kekaisaran tinggal dari tahun 794 hingga 1869, gerimis yang terus turun, tidak menghalangi para wisatawan domestik dan luar negeri untuk berada di situs-situs wisata utama kota itu. Namun, bagi banyak penduduk Kyoto, harapan utama untuk era baru adalah bahwa itu akan kurang lebih sama dengan yang lama.

“Kami sangat berharap bahwa Era Reiwa akan menjadi salah satu dari perdamaian dan kemakmuran yang berkelanjutan,” kata Hiroyuki Tani, 74.

Yang lain mencatat minat mendalam kaisar baru dalam masalah konservasi air, meskipun keterbatasan konstitusional berarti bahwa ia tidak akan menekan pemerintah tentang masalah khusus ini.

Muncul saran agar di masa depan para anggota keluarga kekaisaran dimungkinkan pindah ke Kyoto. Tetapi, banyak warga Jepang yang menilai, kemungkinan itu masih jauh. “Tapi, mudah-mudahan, kaisar baru akan lebih sering mengunjungi Kyoto,” kata Yoshihiro Uchibori, 82, seorang warga Kyoto.

Untuk memperingati era baru, State Guest House Akasaka Palace di Tokyo dan kafe taman di halaman depan, buka sepanjang liburan Minggu Emas, yang berlangsung hingga Senin.

Istana itu dibangun pada tahun 1909 sebagai tempat tinggal sementara untuk putra mahkota dan keluarga kekaisaran, dan kemudian digunakan kembali pada tahun 1974 sebagai rumah tamu untuk pejabat asing.

Keluarga Shimizu —terdiri dari seorang ibu, ayah dan dua putra berusia 4 dan 7 tahun— bercerita bahwa mereka mengunjungi istana hari Rabu untuk pertama kalinya.

Pada bulan April, keluarga itu melihat Kaisar Emeritus Akihito ketika ia bepergian ke Hachioji di Tokyo barat untuk mengunjungi makam ayahnya, Kaisar Showa.

Shimizus menunggu di depan Stasiun Tokyo pada hari itu untuk mencoba dan melihat sekilas pasangan kekaisaran saat itu dalam perjalanan ke dan dari perjalanan.

“Mereka datang dalam jarak beberapa meter dari kita,” kata sang ayah, yang memilih untuk tidak menggunakan nama depannya.

“Kami pikir ini akan menjadi kesempatan terakhir kami untuk melihat mereka sebelum turun tahta. Kami ingin anak-anak kami melihat mereka dari dekat, dan mereka melakukannya. ”

“Permaisuri Michiko bahkan melambaikan tangan kepada putra kami,” tambah sang ibu dengan bangga.

Para orang tua, berusaha untuk menjaga anak-anak mereka di bawah kendali di Heavenly Robe Hall of the Palace pada hari Rabu, mengatakan Era Reiwa datang di tengah era teknologi dan informasi, ketika orang-orang perlu berhati-hati di mana mereka mendapatkan berita dan mencari kebenaran.

Mereka juga mengatakan bahwa Jepang menjadi negara yang lebih terglobalisasi – dan bahwa sementara ini mungkin menyangkut beberapa orang, dapat berbagi budaya dengan negara-negara lain adalah “hal yang tidak dapat disangkal baik.”

“Kaisar baru tidak pernah tahu perang,” kata sang ibu. “Hubungan kita dengan seluruh dunia akan berubah selama Era Reiwa. Semoga menjadi lebih baik. “***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *