Teka-Teki Dibalik Makna Pidato Pertama Kaisar Naruhito

 Teka-Teki Dibalik Makna Pidato Pertama Kaisar Naruhito

Kaisar Siap Penuhi Tugas sebagai ‘Simbol Negara’

Kaisar Naruhito menyampaikan pidato perdananya pada hari Rabu 1 Mei 2019, setelah dikukuhkan menggantikan ayahnya, Kaisar Hirohito yang mengundurkan diri pada Selasa 30 April 2019. (Screenshot Youtube).

JAYAKARTA NEWS – Jepang memasuki era baru, Reiwa (Jepang: 令 和) yang menandai dimulainya kekuasaan baru di Jepang sejak 1 Mei 2019, hari dimana putra sulung Kaisar Akihito, Naruhito, naik tahta sebagai Kaisar ke-126 Jepang.

Selasa 30 April 2019 Kaisar Akihito turun tahta Chrysanthemum Throne, , menandai berakhirnya era Heisei. Tahun 2019 sesuai dengan Heisei 31 jatuh hingga 30 April, dan Reiwa 1 (令 和 元年 Reiwa gannen), yakni ‘tahun pertama Reiwa’ dimulai pada 1 Mei 2019.

Sebelumnya pemerintah Jepang telah mengumumkan nama era tersebut dalam konferensi pers yang disiarkan langsung melalui televisi, saat Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga secara tradisional mengungkapkan kaligrafi kanji di papan tulis.

Perdana Menteri Shinzo Abe seperti dilaporkan Kyodo News mengatakan, bahwa Reiwa mewakili “budaya yang dilahirkan dan dipelihara oleh orang-orang yang datang bersama dengan indah”.

Ketika menyampaikan pidato pertamanya sejak naik ke Tahta Krisan, kaisar baru Jepang berjanji untuk “bertindak sesuai dengan Konstitusi” dan memenuhi perannya sebagai simbol negara sementara “selalu mencurahkan pikiran saya kepada orang-orang,” mengikuti jejak langkah kaki orang-orang, dan ayahnya.

“Dalam mengaksesi takhta, saya bersumpah bahwa saya akan merefleksikan secara mendalam pada jalan yang diikuti oleh Yang Mulia emeritus kaisar dan mengingat jalan yang dilalui oleh kaisar-kaisar masa lalu, dan akan mengabdikan diri untuk peningkatan diri,” kata Kaisar Naruhito dalam pidato singkat – disiarkan langsung di TV – di hadapan para kepala pemerintahan, legislatif dan kehakiman. Hadir juga dalam acara itu para anggota keluarga kekaisaran dan pejabat pemerintah lainnya.

“Saya akan bertindak sesuai dengan Konstitusi dan memenuhi tanggung jawab saya sebagai simbol Negara dan mempersatukan rakyat Jepang, sambil selalu mencurahkan pikiran saya kepada orang-orang dan berdiri bersama mereka,” katanya.

“Saya dengan tulus berdoa untuk kebahagiaan rakyat dan pengembangan bangsa lebih lanjut serta perdamaian dunia.”

Itu adalah pidato pertama Kaisar Naruhito kepada bangsa Jepang, sejak naik takhta pada tengah malam setelah pengunduran diri ayahnya, yang sekarang disebut sebagai Kaisar Emeritus Akihito.

Dilahirkan setelah Perang Dunia II, 59 tahun, Kaisar Naruhito menjadi simbol negara semalam. Di bawah Konstitusi Jepang pascaperang, kaisar dilarang menjalankan kekuasaan politik.

Pengunduran diri mengakhiri perjalanan 30 tahun dari era kekaisaran Heisei (Pencapaian Perdamaian), dan pada gilirannya mengantar ke era baru yang disebut Reiwa (Harmoni Yang Indah) di tengah malam – sebuah momen yang ditandai dengan perayaan nasional.

Sebelum menyampaikan pidatonya, sang kaisar, mengenakan jas berekor Barat, menghadiri ritual pewarisan kebahagiaan di kamar paling bergengsi di Istana Kekaisaran, yang disebut Kamar Pine.

Dalam upacara ini, para pelayan terlihat membawa pedang dan permata – dua dari tiga harta sakral keluarga kekaisaran – serta stempel negara dan jamban sebelum menempatkannya di atas meja, dengan gerakan mengakui suksesi dan warisan-warisan kerajaan, tanda pangkat dan segel.

Pada awal pidatonya, raja baru itu mengatakan dia “dipenuhi dengan rasa kekhidmatan” ketika dia memikirkan tentang tanggung jawab berat yang dia emban dengan peran barunya.

Masyarakat Jepang menyambut gembira pengukuhan Kaisar Naruhito menggantikan ayahnya, Kaisar Emiritus Hirohito.

Setelah menyampaikan pidatonya, Perdana Menteri Shinzo Abe memberi selamat kepada kaisar baru pada penobatannya.

“Mengenai Yang Mulia kaisar sebagai simbol negara dan persatuan rakyat, kami – di tengah gejolak urusan internasional – bertekad untuk mengukir masa depan Jepang yang cerah penuh kedamaian dan harapan yang dapat kami banggakan, juga sebagai zaman di mana suatu budaya dapat dilahirkan dan dipelihara ketika pikiran orang-orang disatukan dengan indah, ”kata Abe.

Tafsiran Para Ahli

Terhadap pidato pertama kaisar, para ahli terpecah dalam menafsirkan sumpah kaisar baru untuk “bertindak sesuai dengan Konstitusi.”

Seorang sejarawan dan mantan Rektor Universitas Kanagawa,
Michio Nakajima, mengatakan ekspresi kaisar baru lebih terbuka untuk interpretasi daripada janji ayahnya pada penobatannya pada tahun 1989 untuk “melindungi” hukum tertinggi “bersama dengan orang-orang Jepang.”

“Kemudian Kaisar Akihito menyatakan bahwa dia akan ‘melindungi konstitusi.’ Lebih jauh lagi, dia mengatakan bahwa dia akan melakukan hal itu ‘dengan rakyat.’

“Di sisi lain, kaisar saat ini, Naruhito, mengatakan bahwa ia akan ‘bertindak sesuai dengan Konstitusi,’ mengisyaratkan bahwa ia akan mematuhi Konstitusi bahkan jika konstitusi itu berubah,” katanya.

“Pidato ini telah disetujui oleh Kabinet sebelumnya … yang berarti bahwa Kabinet juga terlibat dalam penyusunan kata-kata,” Nakajima berspekulasi bahwa kata-kata yang lebih kuat dari “melindungi” hukum tertinggi tidak akan cocok dengan pemerintahan saat ini mendorong amandemen konstitusi.

Sementara itu, Isao Tokoro, seorang profesor emeritus dari Universitas Kyoto Sangyo, mengatakan kata-kata Kaisar Naruhito pada dasarnya “setara” dengan ayahnya, mencerminkan tekadnya untuk melestarikan piagam nasional.

“Saya pikir Yang Mulia membuat keputusan sadar untuk mengadopsi kata-kata yang berbeda dari ayahnya, sehingga dia dapat mengekspresikan dengan kata-katanya sendiri ide untuk melestarikan atau mengamati” Konstitusi, kata Tokoro.

Penobatan hari Rabu juga memberi penerangan baru tentang status wanita dalam keluarga kekaisaran dan sistem penerusanya yang hanya pria, yang menurut para pengkritik membahayakan keberlanjutan dari apa yang diyakini sebagai monarki tertua di dunia. Saat ini, keluarga kekaisaran hanya memiliki satu ahli waris muda, Pangeran Hisahito, usia 12.

Resolusi tambahan untuk undang-undang satu kali khusus yang memungkinkan turunnya Kaisar Emeritus Akihito menetapkan bahwa pemerintah harus memulai debat tentang bagaimana membuat sistem suksesi khusus laki-laki lebih berkelanjutan, termasuk kemungkinan mengizinkan cabang kekaisaran perempuan, segera setelah hukum ditegakkan pada hari Selasa.

Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga menegaskan kembali pandangan pemerintah bahwa menjaga keberlanjutan sistem suksesi adalah “masalah yang sangat penting yang mempengaruhi fondasi bangsa.”

Dia menambahkan, bagaimanapun, debat di masa depan harus dilakukan secara “hati-hati” cara diberikan “fakta bahwa takhta diturunkan oleh pihak laki-laki tanpa terkecuali dari zaman kuno.”

Ketidakhadiran Perempuan

Para kritikus mempersoalkan ketidakhadiran anggota keluarga perempuan kerajaan pada ritual pada hari Rabu pagi.

Upacara itu dihadiri oleh orang dewasa laki-laki dari keluarga kekaisaran, dan terlarang bagi anggota wanitanya, termasuk Permaisuri Masako.

Akan tetapi, pemerintah telah memutuskan untuk mengizinkan anggota Kabinet menghadiri upacara sebagai pengamat tanpa memandang jenis kelamin, membuka jalan bagi satu-satunya menteri perempuannya, Satsuki Katayama, yang bertanggung jawab atas revitalisasi regional, untuk melakukannya.

“Keadaan mungkin berbeda 30 tahun yang lalu,” ketika upacara suksesi sebelumnya terjadi tanpa kehadiran anggota keluarga kekaisaran perempuan, tetapi “kita sekarang hidup di zaman di mana kesetaraan gender adalah masalah besar, tidak hanya di Jepang tetapi di seluruh dunia, ” kata Nakajima.

“Upacara dan ritus harus dilakukan sesuai dengan konstitusi – yang dengan jelas menyatakan prinsip-prinsip seperti pemisahan negara dan agama, kedaulatan rakyat, dan tentu saja, kesetaraan antara pria dan wanita,” tambah Nakajima.

Kekaguman

Pidato kaisar populer karena mengkombinasikan kekagumannya kepada ayahnya dan tekadnya untuk menempuh jalannya sendiri, kata Tokoro.

Pengakuannya tentang “tingkah laku” yang ditunjukkan oleh kaisar emeritus sama artinya dengan dia menyatakan bahwa dia akan “meniru dan mewarisi” roh ayahnya, kata Tokoro.

Tetapi di sisi lain, keinginan kaisar untuk merenungkan, bukan hanya ayahnya sendiri tetapi pada “jalan yang dilalui oleh kaisar-kaisar masa lalu” tidak sesuai dengan seseorang yang “pada masa remajanya mempelajari sejarah kaisar Jepang hampir setiap minggu di bawah bimbingan “profesor universitas, kata Tokoro.

Pesan ini ditambah dengan referensi untuk “perbaikan diri,” membuat pidato “pernyataan tekadnya untuk belajar dari ayahnya dan menyempurnakan peran seorang kaisar simbolis,” kata Tokoro.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *