Presiden Korea Selatan Bertemu dengan Kim Jong Un dalam KTT Bersejarah

 Presiden Korea Selatan Bertemu dengan Kim Jong Un dalam KTT Bersejarah

 

PRESIDEN  Korea Selatan, Moon Jae-in, bertemu langsung dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un dalam pertemuan bersejarah yang sebelumnya telah dipandang  dengan penuh keraguan dan optimisme.

Pertemuan puncak yang berlangsung pada hari Jumat ini adalah perkembangan terbaru dalam perjalanan cepat menuju diplomasi di Semenanjung Korea, mengikuti apa yang terjadi tahun 2017 yang penuh gejolak di kawasan ini.

Berjabat tangan di depan kerumunan jurnalis dan fotografer, Kim dan Moon membuat sejarah, ketika mereka saling menyapa dalam apa yang merupakan pertemuan pertama antara pemimpin kedua negara bertetangga dalam 11 tahun terakhir ini.

Moon adalah presiden Korea Selatan ketiga yang bertemu dengan pemimpin Korea Utara. Para pendahulunya, Presiden Kim Dae-jung dan Roh Moo-hyun, masing-masing bertemu dengan pemimpin Korea Utara pada tahun 2000 dan 2007.

Kim dan Moon berhenti untuk foto-foto di langkah-langkah konkrit di garis demarkasi militer, sebelum masuk ke bagian Korea Selatan dari yang menjadi kawasan Demilitarized Zone (DMZ), di mana, untuk pertama kalinya sejak akhir Perang Korea pada tahun 1953, pemimpin Korea Utara  melintasi perbatasan ke Selatan.

Keduanya dilaporkan membuat langkah tanpa naskah di perbatasan Korea Utara, setelah Moon bertanya kepada Kim ketika dia akan “menyeberang,” yang dibalas Kim, “kalau begitu kita menyeberang sekarang?”

Sesampainya di Rumah Perdamaian, Kim menandatangani buku tamu dan menulis: “Sejarah baru dimulai sekarang, usia damai, dari titik awal sejarah.”

Di tengah kebingungan juru kamera di dalam Gedung Perdamaian, kedua pemimpin memberikan pernyataan singkat dan sedikit berbasa-basi, termasuk Kim, yang menyerukan “diskusi jujur.”

“Saya mengatakan ini sebelum Presiden Moon dan banyak wartawan di sini, bahwa saya akan mengadakan diskusi yang baik dengan Presiden Moon dengan sikap yang jujur, tulus dan jujur ​​dan membuat hasil yang baik,” kata Kim, seperti dikutip  kantor berita Korea Selatan, Yonhap.

Moon menggemakan sentimen: “Saat [Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un] melintasi Garis Demarkasi Militer, Panmunjom menjadi simbol perdamaian, bukan simbol perpecahan.”

Kemudian pada hari itu, kedua pemimpin dijadwalkan untuk menanam pohon pinus peringatan menggunakan tanah dan air dari gunung dan sungai di negara masing-masing, demkikian pernyataan pihak  Istana Kepresidenan Korea Selatan.

 

Bagaimana kedua Korea sampai di sini
Perjalanan ke “Peace House”, gedung  di mana Kim dan Moon akan mengadakan pertemuan mereka, telah dilampuai dengan penuh ketidakpastian, terutama setelah provokasi yang meningkat dari Korea Utara tahun lalu. Selain menembakan sedikitnya 23 rudal pada tahun 2017, rejim itu menempatkan kemajuan senjata nuklirnya pada layar penuh, menguji bom hidrogen miniatur pada bulan September tahun itu.

Tetapi bahkan ketika Korea Utara memulai program rudalnya, Korea Utara menemukan tantangan besar dari  Presiden AS Donald Trump, yang tidak memiliki keraguan yang jelas untuk penembakan retorika yang sama yang provokatif kepada Utara. Trump sering mengancam “kebakaran dan kemarahan” dan memberikan gambaran yang kurang halus tentang bagiamana pembalasan AS jika misil Korea Utara  mencapai target AS.

Kekhawatiran yang mencekam itu memicu kekhawatiran bahwa konflik di Semenanjung Korea mungkin akan terjadi.

Dan awal tahun 2018 tampak seolah-olah Kim siap untuk melanjutkan aksi. Dalam pidato Tahun Baru, dia menyatakan, “Seluruh Amerika Serikat berada dalam jangkauan senjata nuklir kami, dan tombol nuklir selalu ada di mejaku. Ini kenyataan, bukan ancaman. ”

Utara menghampiri tetangga-tetangganya, dan AS

Postur agresif itu tampaknya tidak bertahan lama. Kim segera mengirim utusan para atlet dan pemain Korea Utara ke Olimpiade Musim Dingin 2018 di Pyeongchang, Korea Selatan. Adik Kim, Kim Yo-jong, juga menghadiri dan bertemu dengan Moon saat perayaan, menyampaikan pesan yang akhirnya membuka jalan untuk pertemuan hari Jumat.

Nada damai Korea Utara melampaui tetangga selatannya. Setelah pertemuan antara pejabat intelijen Korea Selatan dan Korea Utara di Pyongyang, Korea Selatan menyampaikan pesan ke AS dari Kim: bahwa ia ingin bertemu dengan Trump.

Trump menerima permintaan itu, dan persiapan untuk urusan itu telah dilakukan. Trump, yang akan menjadi presiden AS pertama yang bertemu  dengan pemimpin Korea Utara, mengatakan bahwa pertemuan dengan Kim bisa terjadi pada akhir Mei atau awal Juni. Lokasi belum diumumkan secara publik.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan awal antara Bulan dan Kim, Gedung Putih menyebut acara tersebut “bersejarah” dan mengucapkan selamat bulan pada pembangunan.

“… Kami berharap rakyat Korea baik,” kata Gedung Putih. “Kami berharap pembicaraan akan mencapai kemajuan menuju masa depan perdamaian dan kemakmuran bagi seluruh Semenanjung Korea. Amerika Serikat menghargai koordinasi yang erat dengan sekutu kami, Republik Korea, dan berharap untuk melanjutkan diskusi yang kuat dalam persiapan untuk rapat yang direncanakan … ”

Pada bulan Maret, Kim juga mengunjungi dan bertukar basa-basi dengan Presiden China Xi Jinping di Beijing, menandai pertemuan pertamanya dengan seorang pemimpin dunia sejak ia mengambil alih kekuasaan pada tahun 2011.

Pertemuan Moon dan Kim memiliki implikasi penting bagi masa depan Semenanjung Korea. Korea Utara telah membuat beberapa konsesi menjelang KTT – termasuk sebuah pernyataan bahwa itu akan menghentikan lebih lanjut rudal dan uji coba nuklir dan menjatuhkan tuntutan sebelumnya untuk penarikan pasukan AS dari semenanjung itu.

Di antara beberapa gerakan simbolik seperti mengakhiri akhir Perang Korea, salah satu prioritas utama Bulan adalah mencapai konsensus tentang denuklirisasi Korea Utara.

“Ini akan membutuhkan banyak waktu dan negosiasi untuk melihat bagaimana fleksibelnya Korea Utara terhadap pertanyaan ini,” kata Mintaro Oba, mantan diplomat Departemen Luar Negeri AS yang terlibat dalam urusan Korea.

“Itu seharusnya menjadi sesuatu yang harus diteliti setelah KTT daripada KTT itu sendiri. Masih banyak lagi pertemuan, banyak pembicaraan lagi, untuk menemukan kesamaan dan melihat di mana ada fleksibilitas. ”

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *