Mantan Sekjen PBB dan Pemenang Nobel Kofi Annan Meninggal

 Mantan Sekjen  PBB dan Pemenang Nobel Kofi Annan Meninggal
Mantan SekjenPBB Kofi Annan

MANTAN Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa Bangsa (Sekjen PBB) dan peraih Nobel Perdamaian, Kofi Annan meninggal hari Sabtu pada usia 80 tahun, mendorong rentetan penghargaan  dan belasungkawa dari seluruh dunia untuk “bintang diplomatik” tersebut.

Warga Ghana, yang tinggal di Swiss ini, adalah seorang diplomat karir yang menunjukkan  karisma tenang dan secara luas diberikan  untuk meningkatkan profil badan dunia dalam politik global selama dua masa jabatannya sebagai Sekjen  PBB dari 1997 hingga 2006.

Sebagai Sekjen PBB  pertama dari Afrika sub-Sahara, Annan memimpin PBB melalui tahun-tahun perang Irak yang memecah belah dan kemudian dituduh melakukan korupsi dalam skandal minyak demi pangan, salah satu masa paling sulit dalam masa jabatannya.

“Dengan kesedihan yang sangat besar bahwa keluarga Annan dan Yayasan Kofi Annan mengumumkan bahwa Kofi Annan, mantan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Penerima Nobel Perdamaian, meninggal dengan damai pada Sabtu 18 Agustus setelah sakit yang dideritanya,” kata yayasan itu dalam sebuah pernyataan.

“Istrinya, Nane dan anak-anak mereka, Ama, Kojo, dan Nina ada di sisinya selama hari-hari terakhirnya.”

Annan, yang tinggal di Vaud Canton, tidak jauh dari markas Uni Eropa di Jenewa, meninggal di rumah sakit di bagian berbahasa Jerman di negara itu, demikian kantor berita Swiss ATS melaporkan.

 

Kekuatan Penuntun Kebaikan

Begitu kabar meninggalnya Annan tersiar, ucapan bela sungkawa dari seluruh penjuru dunia datang.  Sekjen PBB saat ini,  Antonio Guterres menggambarkan pendahulunya sebagai “kekuatan penuntun untuk kebaikan”.

“Dalam banyak hal, Kofi Annan adalah Perserikatan Bangsa-Bangsa,” katanya.

“Dia berkarir untuk memimpin organisasi ke milenium baru dengan martabat dan tekad yang tak tertandingi.”

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Zeid Ra’ad Al Hussein mengatakan Annan adalah “seorang teman hingga ribuan dan seorang pemimpin jutaan orang”.

“Kofi adalah contoh terbaik kemanusiaan, lambang, kesopanan dan keanggunan manusia,” katanya.

 

 

 

Bendera Setengah Tiang

PBB mengatakan akan mengibarkan bendera setengah tiang di semua lokasi di seluruh dunia hingga Selasa.

Sementara itu  Presiden Ghana, Nana Akufo-Addo mengumumkan minggu berkabung untuk “salah satu rekan terbesar kami”.

Annan dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian bersama-sama dengan PBB pada tahun 2001 “untuk pekerjaan mereka untuk dunia yang lebih terorganisasi dan lebih damai”

Pemenang Nobel lainnya, pensiunan uskup agung Afrika Selatan Desmond Tutu, menggambarkan Annan sebagai “manusia luar biasa yang mewakili benua kita dan dunia dengan keanggunan, integritas, dan perbedaan yang sangat besar.”

Lahir di Kumasi, ibu kota wilayah Ashanti di Ghana, Annan mencurahkan empat dekade kehidupan kerjanya kepada PBB dan merupakan kepala pertama yang bangkit dari dalam jajaran organisasi.

Pada tahun 1993, ia mengambil alih sebagai kepala penjaga perdamaian – posisi yang dipegangnya melalui dua bab paling gelap PBB: genosida Rwanda dan perang Bosnia.

Masa jabatannya sebagai kepala PBB dinodai oleh investigasi tahun 2005 terhadap Annan dan putranya, karena dugaan skandal minyak untuk pangan, yang dilihat oleh sebagian orang sebagai balasan atas komentarnya bahwa invasi pimpinan AS ke Irak pada 2003 “tidak sah”.

Sebuah penyelidikan membebaskan Annan dari setiap kesalahan serius, tetapi menemukan penyimpangan etika dan manajemen yang terkait dengan hubungannya dengan Kojo dengan perusahaan Swiss yang memenangkan kontrak yang menguntungkan dalam skema minyak untuk pangan.

Annan kemudian mengakui bahwa skandal itu sangat menguji keberaniannya tidak hanya sebagai sekretaris jenderal, tetapi sebagai seorang ayah.

 

Bintang Diplomatik 

Meskipun posisi terendah, ia meninggalkan pos sebagai salah satu pemimpin PBB yang paling populer, dan secara luas dianggap sebagai “bintang rock diplomatik” di kalangan diplomatik internasional.

Setelah mengakhiri masa jabatan keduanya sebagai pemimpin PBB, ia terus melanjutkan pekerjaan diplomatiknya, mengambil peran mediasi yang penting di Kenya dan Suriah, dan baru-baru ini memimpin komisi penasihat di Myanmar mengenai krisis di negara bagian Rakhine.

Dia menikmati beberapa keberhasilan dalam mengakhiri gejolak pasca pemilihan di Kenya pada tahun 2007, dan pada hari Sabtu dua pemain utama dalam krisis itu, mantan presiden Mwai Kibaki dan saingan oposisinya Raila Odinga merayakan usahanya.

Odinga memuji “apa yang dikenal sebagai ‘Doktrin Hanas’ di mana ia menjelaskan bahwa kebutuhan untuk menghormati kedaulatan tidak dapat digunakan sebagai tameng oleh pemerintah untuk membasmi warga mereka sendiri dan bahwa masyarakat internasional memiliki hak untuk campur tangan.”

Namun Annan mengundurkan diri dari misi perdamaian untuk Suriah pada 2012, mengatakan kebuntuan Dewan Keamanan telah mengubahnya menjadi “misi yang mustahil”.

Dia kemudian mendirikan yayasannya yang ditujukan untuk resolusi konflik dan bergabung dengan kelompok Sesepuh negarawan yang berbicara tentang isu-isu global.

Para pemimpin dunia bergegas untuk mengungkapkan kekaguman mereka pada Annan.

Presiden Rusia Vladimir Putin memuji “kebijaksanaan dan keberanian” -nya, sementara Kanselir Jerman Angela Merkel merayakan “negarawan istimewa dalam pelayanan komunitas global.”

Perdana Menteri Inggris Theresa May sementara itu mengatakan dia adalah “seorang pemimpin besar dan pembaharu PBB, (yang) membuat kontribusi besar untuk membuat dunia dia telah meninggalkan tempat yang lebih baik daripada yang dia dilahirkan.”

Dan kepala NATO Jens Stoltenberg mengatakan “Annan menunjukkan bahwa seseorang dapat menjadi seorang pemimpin kemanusiaan dan pemimpin yang kuat pada saat yang sama.”

“PBB dan dunia telah kehilangan salah satu raksasa mereka.”***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *