Ketika Clinton dan Bush Ngobrol tentang Kepemimpinan

 Ketika Clinton dan Bush Ngobrol tentang Kepemimpinan

RELASI antara mantan Presiden George W Bush dan Bil Clinton, baik ketika mereka masih di Gedung Putih maupun setelah tidak berkuasa, sungguh menarik. Setidaknya, ini bisa menjadi contoh bagi para pemimpin dunia lainnya, tidak terkecuali di Indonesia. 

Kamis (13/7/20170 pekan lalu, kedua mantan presiden itu bertemu dalam sebuah forum. Mereka duduk dalam satu panggung dan menyuarakan gagasan tentang apa yang membuat pemimpin kuat di dunia sekarang ini.

Percakapan akrab  tersebut merupakan bagian dari upacara wisuda penerima  Program Beasiswa Kepemimpinan Kepresidenan 2017 yang diadakan di  the President George W. Bush Center di Dallas.

Terlepas dari afiliasi politik mereka dulu sebagai lawan mereka, kedua orang tersebut mengatakan bahwa mereka telah bersikap sangat ramah selama beberapa dekade dan ketertarikan mereka pada tampilan seutuhynya. Mereka adalah dua dari 13 presiden dalam sejarah Amerika yang menjalani masa jabatan berturut-turut.

“Dia adalah saudara dari  ibu yang berbeda,” canda Bush pada awal “talk show”, sambil tertawa terbahak-bahak.

Bush juga mengakui bahwa pada masa awal kepresidenannya, dia sering mengundang  Clinton untuk meminta nasehat. Sementara Clinton mengakui persahabatannya dengan ayah Bush, yang  pendahulu Clinton, George H.W. Bush, sangat penting bagi keberhasilannya.

Percakapan ini memang  tidak menyebut-nyebut nama Presiden Donald Trump, tetapi orang menafsirkannya sebagai sindiran kepada Trump.  Ketika ditanya oleh moderator acara, apa kualitas terpenting yang harus dimiliki seseorang jika mereka berharap bisa menjadi presiden Amerika Serikat, Bush menjawab, “Kerendahan hati.”

“Saya pikir sangat penting untuk mengetahui apa yang tidak Anda ketahui dan dengarkan orang-orang yang tahu apa yang tidak Anda ketahui,” kata  Bush menambahkan.

Clinton menyarankan akan kejelasan tujuan. “Sadarilah ini tentang orang-orang, bukan Anda,” katanya.

“Banyak dari orang-orang yang sombong, mereka lupa … Anda tidak ingin mengatakan, ‘Tuhan, lihat semua orang yang saya kalahkan.’ ”

Bush juga merujuk pada diterimanya tongkat presiden antara ayahnya dan Clinton sebagai contoh perilaku pemimpin dunia: “[Clinton] rendah hati dalam kemenangan yang sangat penting dalam berurusan dengan orang lain. Dan saya pikir Ayah bersedia untuk naik di atas kontes politik, dengan kata lain, dimulai dengan karakter individu dan kedua pria, menurut penilaian saya, menunjukkan karakter yang kuat. ”

Clinton dan Bush memiliki banyak kesamaan dan mereka dengan senang hati mencoret-coret daftar singkat kepentingan bersama mereka. Keduanya adalah baby boomer yang kehilangan jalan pertama mereka untuk Kongres, mereka sekarang mencurahkan waktu kakek – Bush disebut “Jefe” sementara Clinton disebut “Pop-Pop” oleh cucu masing-masing – dan mereka setuju bahwa melayani dua syarat sebagai presiden lebih baik daripada hanya menjalani satu masa yang diikuti oleh kehidupan yang panjang sebagai mantan presiden.

Malam itu berakhir dengan sebuah catatan penuh harapan, saat Bush berbicara kepada para lulusan di antara penonton,  orang muda yang mungkin akan menjadi  pemimpin  di ranah publik dan swasta kedepan.

“Ini adalah orang-orang yang memiliki hati yang baik, keterampilan yang baik, bersedia melayani orang lain,” kata Bush.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *