Aktris Julianne Moore dan Susan Sarandon ikut demo tolak kekerasan senjata

 Aktris Julianne Moore dan Susan Sarandon ikut demo tolak kekerasan senjata

 

Aktris Julianne Moore, (kiri), Dan Susan Sarandon, (kanan), berpartisipasi dalam Youth Over Guns March di Brooklyn, N.Y., Sabtu, 2 Juni 2018. (Shawn Inglima / untuk New York Daily News)

RIBUAN warga New York melakukan aksi long march  melintasi Jembatan Brooklyn di kota yang melambangkan supremasi bisnis itu dalam sebuah protes terhadap kekerasan senjata.

Sebuah kelompok yang dipimpin mahasiswa yang disebut Youth Over Guns mengorganisir protes hari Sabtu (2/6/2018) atau Minggu waktu Indonesia. Kelompok ini terbentuk setelah terjadinya aksi penembakan massal yang mematikan di Parkland, Florida, pada bulan Februari.

Para pengunjuk rasa berbaris melintasi jembatan dan kemudian berunjuk rasa di Manhattan bawah. Sebagian besar mengenakan oranye untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap kesadaran kekerasan senjata api.

Aalayah Eastmond, seorang yang selamat dari penembakan di Parkland’s Marjory Stoneman Douglas High School, berbicara kepada orang banyak. Aktris Julianne Moore dan Susan Sarandon juga hadir.

Pawai adalah salah satu dari beberapa tempat yang terjadi di seluruh Amerika  untuk memprotes kekerasan senjata dan mendesak anggota parlemen untuk meloloskan pembatasan senjata.

Ini adalah warna solidaritas, yang secara tradisional digunakan untuk membangkitkan isu keamanan bersama, tetapi mengambil dimensi lain karena banyak dari poster-poster itu menaikan semacam referensi kepada Presiden Trump, yang kadang-kadang diejek seperti kulit oranyenya.

Para pionir membawa tanda-tanda yang bertuliskan “Vote them out” (Beri mereka suara),  “Slay the NRA” (Akhiri kebebasan bersenjata) dan “Arms are for hugging.” (senjata untuk keamanan). Para demonstran lainnya membawa peti putih.

Selain membahas masalah kekerasan senjata di sekolah-sekolah, pawai, yang dimulai pada siang hari di Memorial Veteran Perang Korea di Brooklyn dan berakhir di Foley Square di Manhattan dirancang untuk menjelaskan kekerasan senjata di komunitas-komunitas kulit berwarna.

 

Samantha Rodriguez, 14, dari Harlem, mengatakan, “Banyak orang terus tertembak. Terlalu banyak hal untuk ditangani, pergi ke sekolah, dan kemudian khawatir akan tertembak. Saya hanya di sana untuk memiliki masa depan yang lebih cerah. ”

“Saya lelah orang-orang yang tidak berguna ditembak habis oleh senjata AR-15 dan semi-otomatis,” Kathryn Como, 51, dari Flushing, Queens, mengatakan saat dia berbaris.

“Saya pikir itu menjijikkan dan menakutkan, betapa mudahnya bagi orang-orang untuk mendapatkan senjata. Saya pikir harus ada pembatasan yang lebih baik. Saya tidak menentang orang-orang yang memiliki senjata untuk perlindungan tetapi saya menentang orang-orang yang memiliki senjata semiotomatis, ”katanya kepada Daily News.

“Setiap kali saya menurunkan anak saya di sekolah setiap pagi, itu menakutkan saya bahwa (jangan-jangan) dia akan mati di sekolah karena seorang anak yang memiliki pistol,” tambah Como. “Ini membuatku takut.”

Yvette Montanez, 54, dari Mt. Vernon, berbaris untuk putrinya, Aisha Santiago. Pada usia 25, dia menjadi korban kekerasan senjata pada 22 September 2009, meninggalkan putranya yang berusia 9 tahun untuk dirawat ibunya.

“Ini untuk anak perempuan saya, cucu saya, semua ibu di luar sana,” kata Montanez. “Untuk terus membesarkan anak-anak mereka dan tidak melakukan syuting sekolah lagi. Hampir sembilan tahun yang lalu, saya tidak bisa mendengarnya lagi. ”

“Saya jadi marah dan marah. Semakin marah yang saya dapatkan, itu memberi saya motivasi untuk keluar dan bertarung, karena suara saya akan terus didengar sampai akhir. ”

Patricia Glenn, 60, dari Crown Heights, Brooklyn, mengenang putrinya Cierra Glenn, yang terbunuh pada 30 Oktober 2010, pada usia 25 tahun. Dia kembali dari pesta ulang tahunnya dan meninggalkan seorang putra berusia 7 tahun yang sekarang 14 dan membutuhkan terapi.

“Kita tidak harus mendengar ini sepanjang waktu. Saya lelah dengan ini. Saya seharusnya tidak takut untuk berjalan dengan cucu saya di luar, ”kata Glenn. “Itu bagian dari masalah sekarang. Tidak ada yang dilakukan. Kami ada di sini karena mereka tidak melakukan apa-apa di sana. ”

 

Sekitar 1000 peserta demonstrasi, yang mengenakan kemeja oranye menghadiri aksi yang digerakkan Youth Over Guns, Sabtu, 2 Juni 2018. Warna orenge sering dikesankan atau disimbolkan kulit Domald Trump, tak lain untuk menggugah Presiden Amerika itu. (Shawn Inglima / untuk New York Daily News)

Nathalie Arzu, 25, yang saudara laki-lakinya yang berusia 16 tahun Jose Webster ditembak dan dibunuh, menggemakan sentimen itu. “Saya merasa seperti bagaimana para pemuda mengambil alih internet, kita dapat mengambil alih masalah ini. Jelas politisi tidak bertindak sehingga kita harus melakukannya. Bagi saya, itu adalah suara kami yang dapat menciptakan perubahan karena kekerasan senjata seperti penyakit yang sering terjadi di kalangan komunitas minoritas, tetapi sekarang ini menyerang lingkungan yang kaya seperti penyakit.
“Kami mendapatkan penembakan massal di sekolah-sekolah di komunitas makmur,” tambah Arzu. “Sekarang tidak aman untuk benar-benar keluar dari rumah Anda dan berpikir Anda akan berhasil melewati pintu itu.”

“Ini sudah terjadi untuk sementara waktu tetapi sekarang ini telah mendapatkan liputan karena telah terjadi pada rekan putih kami dibandingkan dengan fakta bahwa orang kulit hitam tiga kali lebih mungkin untuk ditembak. Sayangnya itu harus menjadi penembakan di sekolah sebelum kami memutuskan bahwa perlu ada perubahan. ”

Debbie Hixon, 51, berkunjung dari Florida dan berjalan untuk suaminya, Chris, seorang direktur atletik yang tewas di Parkland, Fla., Menembak, berbicara bagi banyak orang, jika tidak semua dari 700 orang yang berbaris saat dia mengatakan kekerasan bersenjata “membuat saya marah.” Kami di sini karena kami tidak dapat menemukan pawai oleh kami sehingga kami menemukan satu di sini di New York. ”

“Ini membuatku marah,” tambahnya. “Seharusnya berhenti di Columbine. Kami mengubah hukum di Florida tetapi ada insiden lain. Itu tidak oke. Tidak baik untuk menembak sekolah. Pemotretan massal apa pun, itu tidak baik. Kami pemilik senjata, tapi kami selalu ingin kontrol senjata. Kami mendukung Amandemen Kedua, suami saya memiliki senjata. Tetapi tidak semua orang harus melakukannya. Ini benar-benar tentang keamanan senjata. “

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *