RI Berpeluang Kembangkan Bisnis Telekomunikasi di Suriname

 RI Berpeluang Kembangkan Bisnis Telekomunikasi di Suriname

INDONESIA berpeluang meningkatkan relasi bisnisnya dengan Suriname dan negara-negara di kawasan Amerika Selatan, khususnya  untuk andil dalam pengembangan  industri telekomunikasi.

Terbukanya peluang hubungan bisnis dengan Suriname dan  negara-negara kawasan Amerika Selatan itu disampaikan Ismail, Dirjen Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo). Peluang terbuka untuk  bidang infrastruktur, aplikasi dan konten.

“Dari segi infrastruktur, operator telekomunikasi kita bisa mengembangkan bisnisnya di Suriname. Sedangkan di bidang aplikasi dan konten, kita bisa mengembangakan aplikasi dan konten yang sudah kita buat di Indonesia seperti aplikasi untuk rumah sakit, universitas, UKM, hingga finansial dan teknologi,” katanya seperti dikutip Antara, di sela-sela pertemuan bisnis Indonesia dan Suriname di kantor Kominfo, Jakarta, Kamis (18/5/2017).

Ismail menambahkan,  Suriname juga ingin menjadi broadband country dengan mencontoh apa yang sudah dilakukan Indonesia. “Untuk hal ini, kita bisa masuk di fixed broadband dan mobile broadband,” lanjutnya.

Dengan masuknya industri telekomunikasi Indonesia di Suriname, Indonesia berpeluang menjangkau negara-negara Amerika Selatan yang berbatasan dengan Suriname. “Salah satu caranya adalah dengan menjadikan Suriname sebagai hub (pusat) untuk telekomunikasi di sana. Perlu diketahui, telekomunikasi mereka masih berpusat di luar sehingga mereka sangat berkeinginan untuk mengembangkan industri ini di negara sendiri,” kata Ismail.

Kominfo juga memfasilitasi pertemuan dengan beberapa industri telekomunikasi baik untuk infrastruktur, jasa, dan manufaktur.

“Seperti yang kami lakukan hari ini, kami mengundang Polytron agar pihak Suriname bisa melihat cara produksi komponen untuk telekomunikasi,” kata dia.

Menurut Dirjen Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Samuel Abrijani Pangerapan, kerja sama Indonesia dan Suriname adalah unik karena selain bisnis, juga karena kedua negara mempunyai kedekatan emosi.

“Nenek moyang mereka datang dari Jawa sehingga mereka sangat bangga dengan Indonesia,” kata Samuel.  Suriname bisa menjadi pintu masuk untuk bisnis di Amerika Selatan, karena masyarakatnta Suriname memiliki relasi kuat dengan Indonesia, karena etnis keturunan Jawa menjadi salah satu perekat hubungan kedua negara.

Ini adalah pertemuan kedua Indonesia-Suriname yang digelar di Jakarta setelah di kantor Kadin. Namun, untuk membahas ITC (informasi dan komunikasi teknologi), baru digelar pertama kali di kantor Kominfo.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *