Review Film: Megan Leavey, Jalinan Kisah Cinta Anjing-Manusia

 Review Film: Megan Leavey,  Jalinan Kisah Cinta Anjing-Manusia

Kate Mara as Megan Leavey with Rex in “Megan Leavey.” MUST CREDIT: Jacob Yakob, Bleecker Street

Kate Mara yang berperan sebagai  Megan Leavey dengan  Rex dalam film  “Megan Leavey.” [Jacob Yakob, Bleecker Street]

 

 

 

HAL yang paling aneh tentang film “Megan Leavey” adalah judulnya. Betapa tidak, Shakespeare pun bahkan tidak pernah menamai roman hebatnya itu hanya dengan “Juliet” atau “Antony.”

Memang, Megan (dibuat bersimpati dan tegas oleh Kate Mara) berada di layar lebih banyak daripada kekasihnya: seorang gembala Jerman yang dipekerjakan oleh militer untuk mengendus bahan peledak. Tapi pemirsa dari “weepie” berbasis fakta ini, cenderung lebih suka Rex yang serba emosional (disamarkan kebanyakan oleh Varco).

Dia kasar dengan orang asing, tapi segera mengungkapkan mata anjingnya.
Dua karakter itu, tentu saja, dibuat satu sama lain. Merindukan dan menyendiri, Megan bertengkar dengan ibu dan ayah tirinya (Edie Falco dan Will Patton) saat dia dengan impulsif memutuskan untuk mendaftar di Marinir. Itu mendorongnya ke arah Rex, bom-sniffer paling tidak mungkin untuk dipilih Canine Congeniality. Keduanya menjadi mitra hanya setelah Rex dengan kasar mengundurkan diri dari bimbingan sebelumnya.

Begitu ikatan Megan dan Rex, anjing itu menjadi lembut dan protektif. Dia bahkan tidak merasa cemburu saat Megan mengembangkan perasaan dengan cara yang berbeda untuk seorang “biped: pelatih anjing Matt Morales (Ramon Rodriguez). Yang terpenting, Rex tetap tenang setelah dia dan Megan mulai berperan sebagai salah satu tim pencari bahan peledak pertama di antara pasukan AS di Irak.

Konteks konflik militer dengan cepat digambarkan oleh sebuah adegan di mana pidato Menteri Luar Negeri Colin Powell yang mewartakan perang 2003 kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa diputar di TV. Tapi pokok pembicaraan tidak pernah diangkat lagi. Megan, seorang warga New York, tampaknya terlalu sibuk memburu orang-orang Yankee untuk merenungkan kebijaksanaan invasi Amerika Serikat.

Di dalam dan sekitar kota Ramadi, hidung Rex menempatkan bom dan senjata, memimpin Megan dan kelompoknya melalui banyak hambatan dan goresan. Film ini tidak persis “The Hurt Locker,” tapi ini memang membawa bagaimana rasa panik akan sebuah pengalaman pertempuran. Bahkan ada urutan gambar yang diambil dari ketinggian Rex, untuk menunjukkan pandangan anjing tentang perang.

Saat keberuntungan Megan dan Rex menjadi dingin, keduanya terluka, secara fisik dan dan psikis. Dia mendapatkan sebuah “Purple Heart”; Dia dikirim ke Afghanistan. Sebuah tawaran Megan untuk membawa pulang Rex, ditolak oleh dokter hewan Marinir (Geraldine James), yang memutuskan bahwa dia terlalu berbahaya, sebuah keputusan yang diterima dengan tegak oleh sersan Megan yang tangguh, namun “rapuh”.

Kembali ke kehidupan sipil, seorang Megan mendapatkan kembali semangat prajuritnya hanya ketika ayahnya (Bradley Whitford) mendorongnya untuk “go public” dengan kampanyenya untuk memenangkan hak asuh Rex.

Jelas melegakan untuk pecinta hewan, “Megan Leavey” menandai debut naratif dokumenter Gabriela Cowperthwaite, yang pada 2013 “Blackfish” – tentang pengobatan tawanan-tawanan di taman laut – sebenarnya lebih “menyiksa”. Film ini lebih dari sekedar berkompeten, tapi tampaknya lebih menarik bagi para pecinta keadilan sekaligus pemelihara anjing. Jika ada yang lebih menghangatkan hati daripada pendamping hewan yang setia, ini mengajarkan hubungan impersonal untuk roll overfetch.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *