Pesan Trump untuk Perempuan: Berpakaianlah Layaknya Wanita

 Pesan Trump untuk Perempuan: Berpakaianlah Layaknya Wanita

Bolehlah, sebagai pembuka tulisan ini, ada sedikit sesi sejarah. Pada tahun 1869, dua wanita (Susan B. Anthony dan Elizabeth Cady Stanton) berkumpul untuk memperjuangkan hak perempuan untuk memilih. Pada tahun 1920, wanita diberi hak untuk memilih.

Pada tahun 1963, Equal Pay Act disahkan (walaupun wanita masih menghasilkan lebih sedikit daripada pria yang bekerja dalam peran profesional yang sama saat ini). Pada tahun 1981, Sandra Day O’Connor menjadi wanita pertama yang diangkat ke Mahkamah Agung A.S.

Pada tahun 1983, Sally Ride menjadi wanita pertama di luar angkasa. Pada tahun 2005, Hillary Clinton menjadi Ibu Negara pertama yang terpilih menjadi pegawai negeri saat memasuki Kongres sebagai Senator A.S. dari New York.

Pada tahun 2012, Sara Blakely, pendiri Spanx, menjadi miliarder wanita termuda buatan sendiri. Dan pada tanggal 2 Februari 2017, Donald Trump dilaporkan mengatakan kepada wanita yang bekerja di kabinetnya mereka harus “berpakaian seperti wanita.”

Pernyataan dari presiden berusia 70 tahun ini mengajukan beberapa pertanyaan penting namun satu pertanyaan muncul di media sosial: Apa maksudnya “berpakaian seperti wanita”

Sebuah perusahaan media baru yang didirikan oleh co-founder Politico, Axios, memiliki  reporter yang berbicara dengan sumber yang bekerja di jalur kampanye Trump. Di antara banyak hal yang muncul, yang menonjol adalah bagaimana perasaannya tentang estetika -terutama wanita. Menurutnya wanita harus berpakaian dengan cara tertentu dan Trump menginginkan wanita yang bekerja baginya untuk melihat dengan cara tertentu.

Berbagai pengguna media sosial membahasanya dengan membawanya pada diri mereka sendiri, untuk menjawab pertanyaan tentang apa artinya “berpakaian seperti wanita. Twitter “meledak”  dengan sejumlah foto yang menunjukkan wanita berpakaian untuk pekerjaan yang mereka pegang dan kehidupan yang mereka jalani. Wanita yang bekerja sebagai petugas polisi, petugas pemadam kebakaran, tentara, dan astronot.

Banyak tweet ditujukan untuk menolak gagasan bahwa wanita harus dibatasi pada kategori sempit. Tapi ungkapan “berpakaian seperti wanita”, yang dikooptasi sebagai hashtag, sebenarnya tidak langsung dari Presiden Trump.

Ungkapan itu dikaitkan melalui sebuah buletin, yang mengulangi preferensi  Trump. Hal itu dikemukakan oleh seorang sumber yang menggarap kampanye Trump: “Trump menyukai wanita yang bekerja untuknya ‘berpakaian seperti wanita.’ Bahkan jika Anda mengenakan jeans, Anda perlu tampil rapi dan teratur.”

Pada dasarnya, wanita yang bekerja di tim  lapangan kampanye Trump -adalah orang-orang yang menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengetuk pintu daripada menghadiri acara mewah- merasa tertekan mengenakan gaun hanya untuk mengesankan Trump. Sudah jelas bahwa penampilan sangat penting bagi presiden.

 

 

Trump, yang adalah mantan pemilik Miss Universe Organization, telah secara teratur mengkritik dan mengolok-olok wanita yang  penampilan mereka “nggak wanita banget”. Dia dikritik  karena melemparkan penghinaan pada kritikus wanita dan untuk menilai penampilan wanita dalam skala satu sampai 10.

Sejarah telah menunjukkan bahwa presiden masa lalu memiliki pengaruh terhadap gaya, sehingga preferensi gaya Trump, agaknya merupakan  bagian dari pola historis, namun metodenya yang dipandang sebagai cara untuk menargetkan perempuan secara khusus.

Pihak Gedung Putih menyatakan, tidak ada kode berpakaian resmi, namun setiap pemerintahan memiliki norma sendiri.  Di bawah Presiden Clinton, “ajudan sering menghadiri pertemuan dengan jeans dan kaos,” yang dilaporkan pada tahun 2001 oleh The New York Times dan Presiden George W. Bush mengembalikan sebuah kode pakaian formal ke West Wing. Presiden Obama begitu santai, sehingga dia melanggar protokol, dan membatalkan jaket jas tradisionalnya pada hari pertamanya di Oval Office.

Sejarah wanita telah menunjukkan kemajuan; Tapi masih ada banyak kemunduran. Meskipun kelihatannya seperti wanita telah datang dari jauh, Presiden Amerika Serikat yang  ke 45, Donald Trump, hanya ingin membuktikan bahwa wanita perjuangan masih memiliki jalan yang panjang.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *