Kasus PMK di Jatim Menurun dari 6000 per Hari Menjadi 1.000

 Kasus PMK di Jatim Menurun dari 6000 per Hari Menjadi 1.000

Foto ilustrasi saat Gubernur Khofifah meninjau salah satu peternakan sapi (istimewa)

SURABAYA, JAYAKARTA NEWS— Tren kasus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Jatim telah mulai menurun cukup signifikan. Jika sebelumnya kasus harian PMK di Jatim mencapai 6.000 kasus per hari, kini tersisa 1.000 kasus saja per hari.

Agar kasus terus menurun dan penyebaran PMK bisa dihentikan, Pemprov Jatim kini tengah menggenjot vaksinasi PMK pada hewan ternak. Bahkan saat ini sudah memasuki tahap ke II. Rincinya, di tahap I, di Jatim telah dilakukan vaksinasi PMK pada sebanyak 380.091 ekor atau setara dengan 7,3% dari total ternak sapi di Jawa Timur 5,2 juta ekor.

Yang telah divaksin yaitu Sapi perah sebanyak 267.250 ekor, Sapi potong sebanyak 109.751 ekor, Ternak bibit sebanyak 2.290 ekor dan Hewan Konservasi sebanyak 800 ekor yang tersebar di Taman Safari Indonesia, Kebun Binatang Surabaya dan Secret Zoo batu.

Dalam kesempatan tersebut Gubernur Khofifah mengatakan, untuk memperluas pelaksanaan vaksinasi PMK di Jawa Timur, pada 20 Juli 2022 lalu pihaknya menerima vaksin tahap II sebanyak 600.000 dosis.

“Seluruh vaksin itu telah didistribusikan ke 38 Kabupaten/Kota di Jawa Timur yang akan digunakan untuk melakukan perluasan vaksinasi maupun untuk re-vaksinasi pada sapi yang sudah menerima dosis pertama,” tegas Khofifah kepada awak media di Gedung Negara Grahadi, Selasa (26/7).

Rincian alokasi vaksin tahap II di Jatim yaitu untuk re-vaksinasi sebanyak 380.100 dosis. Dan alokasi untuk perluasan vaksin pertama pada sapi potong sebanyak 219.900 dosis.

Adapun pelaksanaan vaksinasi tahap II dimulai secara serentak di Jawa Timur kemarin pada hari Senin 25 Juli 2022.

Yang ditandai dengan dilakukanya re-vaksinasi sapi perah sebanyak 139 ekor di Kelomok Ternak Gunung Harta dan Kelompok Ternak Wonorejeki beralamat di Dusun Wonorejo Desa Tulungrejo Kecamatan Bumiaji Kota Batu oleh Gubernur Khofifah beersama Walikota Batu.

“Kami ingin menegaskan bahwa kami secara sinergis serius melakukan penanggulangan PMK ini. Strategi yang kita lakukan sejauh ini utamanya adalah menggalakkan vaksinasi pada ternak yang sehat,” tegas Khofifah.

“Prioritas pertama yang harus divaksin adalah ternak bibit, sapi perah, sapi potong dan kerbau sedangkan untuk ternak kambing, domba, babi akan dilakukan vaksinasi setelah ternak sapi dan kerbau sudah tervaksin 100 persen,” tandasnya.

Percepatan vaksinasi PMK di Jawa Timur ini melibatkan semua Tenaga Kesehatan Hewan di Jawa Timur sebanyak 2.450 orang. Yaitu sebanyak 950 dokter hewan dan 1.500 paramedik veteriner.

Disamping itu juga Provinsi Jawa Timur juga bekerjasama dengan Balai Besar Pelatihan Peternakan dan Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia untuk melatih Tenaga Kesehatan (NAKES) dari unsur TNI dan POLRI sebanyak 1.200 orang.

Kemudian juga melibatkan dokter muda dari Fakultas Kedokteran Hewan Uniar, Unibraw dan Univ Wijaya Kusuma dengan total 600 mahasiswa dokter muda. Juga melibatkan Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) sebanyak 350 dokter hewan.

“Dengan jumlah SDM tersebut maka Jawa Timur memiliki 950 tim vaksinator yang mampu melakukan vaksinasi rata-rata sebanyak 12.500 sd 15.000 ekor/hari. Sehingga total vaksin 600.000 dosis akan terselesaikan selama 1,5 bulan. Tetapi kami sedang menghitung ulang untuk opsi percepatan,” tegasnya.

Ke depan pihaknya berharap suplai vaksin dari pusat bisa lancar tersalurkan ke daerah sehingga upaya vaksinasi bisa terus dilakukan dengan cepat. Khofifah yakin dengan upaya ini kasus PMK di Jatim bisa dihentikan dan seluruh hewan ternak di Jatim kembali dalam kondisi sehat. (poedji)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.