Gol Cepat dan Terlambat, Liverpool Raih Gelar Liga Champions Keenam

 Gol Cepat dan Terlambat, Liverpool Raih Gelar Liga Champions Keenam

JAYAKARTA NEWS – Dua klub terbaik Inggris tampil dalam final Liga Champions yang digelar di Madrid. Jürgen Klopp dan Liverpool membuktukan, bahwa merekalah yang pantas untuk memboyong tropi yang sudah lama mereka idamkan.

Sebuah momen, ketika sebagian besar pemain Liverpool berbaris di tengah lapangan, siap untuk menjaga kehormatan atas tantangan Tottenham Hotspur.

Di depannya adalah sekelompok pendukung The Red. Ya, para penggemar Liverpool membentang ke depan, saling berdesakan, seolah mencakar udara, mereka ingin sedekat mungkin dengan para pemain yang telah mengalahkan Tottenham, 2-0, dimana gol yang datang pada menit awal dan sebuah lagi tercipta ketika pertandingan mendekati pamungkas. Dua gol itu sudah sangat cukup untuk membuat The Red sebagai jawara di Eropa untuk keenam kalinya.

Alexander-Arnold adalah salah satu orang yang ikut larut dalam kegembiraan yang sulit dilukiskan dengan kata-kata. Sungguh, jauh di lubuk hati dia sangat mencintai Liverpool FC. Dia tumbuh di Liverpool, dan mendukung klub.

Kegembiraannya adalah kegembiraan mereka. Mimpinya adalah impian mereka. Ada ribuan mata memandangnya, tetapi rasanya, masih, seperti impian pribadi. Maka, tanpa berpikir panjang, Alexander-Arnold mulai menari: memantul-mantulkan tubuhnya ke atas dan ke bawah, menendang kakinya, dan mengayunkan tinjunya ke ritme yang hanya bisa didengarnya, lalu berlari selebar lapangan dan kembali lagi, energi yang membakar dalam dirinya.

Hanya sekali itu dilakukan, ia kemudian berlari kembali ke rekan setimnya, untuk bergabung dengan barusan yang akan memberi sambutan kepada para pemain Spurs, ketika mereka dengan hati yang sedih naik ke podium untuk menerima medali sebagai runner-up. Sebuah penyesalan mendalam, mengapa peluang-peluang yang datang dalam laga final semalam tidak terkonversi menjadi gol, setelah di menit pertama mereka dihukum pinalti oleh wasit yang diselesaikan M Salah dengan sempurna.

Bagi Alexander-Arnold inilah momen penerimaan penghargaan capaian klub yang tidak akan pernah dia lupakan selamanya, seumur hidupnya. Namun, pertama-tama, dia ingin berkomunikasi dengan para penggemarnya, orang-orang yang mendukung Liverpool.

Bahkan di tengah hiruk-pikuk final Liga Champions, bahkan dalam semua delirium untuk Liverpool dan para penggemarnya dan keputusasaan terukir di wajah para pemain Tottenham, ada baiknya berhenti sejenak untuk melihat karier Alexander-Arnold, karena itu adalah salah satu cara terbaik untuk memahami bagaimana Liverpool sekarang ini bisa berdiri sebagai pemenang Liga Champions.

Alexander-Arnold baru berusia 20 tahun. Baru dua tahun yang lalu dia membuat awal karirnya di Liga Premier, dimana ketika itu dia tampil dalam laga melawan Manchester United. Tidak begitu berkesan awal musimnya di Liverpool, karena dia dan kawan-kawan finish di tempat keempat.

Pada awal musim berikutnya, ia adalah pilihan pertama Jürgen Klopp. Sekali lagi, kebutuhan telah menjadi “bidan” untuk penemuan. Nathaniel Clyne, pilihan senior untuk posisi itu, mengalami cedera. Alexander-Arnold masuk, mungkin untuk sementara.

Itu adalah musim panas 2017. Lintasan karirnya sejak – lintasan kebangkitan Liverpool – cukup luar biasa. Alexander-Arnold mengakhiri musim itu sebagai finalis Liga Champions, ia tergeletak di lapangan di Kiev. Hatinya hancur setelah kekalahan Liverpool atas Real Madrid.

Dengan ukuran apa pun, ini merupakan kenaikan luar biasa, baik dalam gradien dan kecepatan. Tetapi Liverpool, sebuah tim yang nyaris tidak pernah lolos ke Liga Champions sejak 2010 – hanya satu, kampanye yang memalukan pada 2014 – kini telah mencapai dua final dalam dua tahun, dan memenangkannya untuk salah satu laga final yang dilakoninya.

Hanya Real Madrid dan A.C. Milan yang memiliki sejarah Eropa yang lebih kuat daripada Liverpool, rekor yang lebih baik dalam kompetisi klub terbesar dalam permainan sepakbola.

Pemain Liverpool tahu persis siapa yang harus berterima kasih untuk itu. Setelah medali telah dibagikan di Estadio Metropolitano Madrid, setelah trofi diangkat dan meriam-gemerlapnya meledak dan kembang api menerangi langit malam, setelah para pemain merayakan dengan para penggemar, sama seperti keadaan mereda, Georginio Wijnaldum.

Klopp sedang menyelinap pergi, kembali ke lingkaran tengah. Wijnaldum mengejarnya, bersama dengan Virgil van Dijk, dan menariknya kembali. Sisa tim menutup. Mereka membawa manajer mereka, mengangkatnya di pundak mereka, dan membawanya kembali ke para penggemar. Sesampai di sana, mereka memantulkannya ke atas dan ke bawah – ini pastinya bukan pekerjaaan yang mudah; karena Klopp adalah pria yang bertubuh besar – ketika senyum lebar menyebar di wajahnya.

Bukan Lagi Spesialis Runner Up

Untuk beberapa alasan, Klopp mengambil reputasi sebagai orang yang nyaris: seorang manajer yang bisa membawa tim sejauh ini, tetapi ditakdirkan untuk gagal pada tantangan terakhir.

Fakta bahwa ia telah memenangkan dua kejuaraan Jerman, dan Piala Jerman, tampaknya tidak masuk hitungan. Dia kehilangan final Liga Eropa bersama Liverpool. Dia kalah di final Piala Liga bersama Liverpool. Dia kalah di final Liga Champions bersama Liverpool. Dia tidak beruntung; ini seperti sudah ditakdirkan.

Tentu saja itu akan menjadi cerita yang melelahkan jika Liverpool semalam kalah, seperti yang mungkin dilakukan: untuk semua drama musim Liga Champions ini, ini adalah final anti-klimaks.

Penalti Salah – setelah keputusan bola menyentuh tangan Moussa Sissoko di menit pertama pertandingan – tampaknya membuat saraf gelisah, dan mengenyahkan suara dari kerumunan. Liverpool ceroboh, terputus-putus; Spurs, perlahan dan pasti, mulai menegaskan diri.

Saat jam mulai berdetak, keunggulan Liverpool tampak rapuh. Alisson Becker, penjaga gawang klub, harus melakukan serangkaian penyelamatan, perlawanan satu orang melawan gelombang putih.

Kutukan Klopp sepertinya akan kembali, namun bukti lebih lanjut bahwa ia tidak memiliki bahan penting yang akan membuatnya menjadi pemenang. Dan kemudian gol datang: untuk semua tekanan Spurs, Liverpool mencetaknya. Klopp akan mendapatkan trofi. Dia akan mematahkan kutukan yang tidak pernah menjadi kutukan.

Itu tidak mengurangi pekerjaan yang telah dilakukan Mauricio Pochettino di Spurs, tentu saja: fakta bahwa Spurs ada di sini di semua jajaran sebagai salah satu prestasi manajerial yang paling luar biasa dalam beberapa tahun terakhir.

Jadi, juga, kekalahan untuk Liverpool seharusnya tidak diizinkan untuk menyamarkan semua yang telah dilakukan Klopp, transformasi yang telah ia awasi: mengambil klub yang sudah mulai melayang, yang telah kehilangan sedikit tujuan, dan mengubahnya kembali menjadi kekuatan asli di Inggris, dan di Eropa.

Alexander-Arnold, pemain yang mengakhiri musim di final Liga Champions, bukan satu-satunya cerita yang menggambarkan perubahan seismik dalam kekayaan klub.

Andy Robertson bergabung dengan Liverpool pada musim panas 2017 juga. Dia tidak pernah kehilangan pertandingan kandang untuk klub. Divock Origi mungkin dipinjamkan ke Huddersfield Town musim panas lalu; dia sekarang telah mencetak gol penentu dalam pertandingan terbesar di klub sepak bola.

Itu tidak membuat Liverpool keluar sebagai ikan kecil. Klopp memiliki bek termahal di dunia (van Dijk) di timnya, dan penjaga gawang termahal kedua di Alisson. Klub telah menghabiskan uang, dan itu telah menghabiskan uang, sebagai suatu peraturan, agaknya, bukti strategi rekrutmen yang dianggap sebagai salah satu yang paling cerdas dalam olahraga.

Tetapi Klopp juga telah memaksimalkan sumber dayanya: ia telah membantu Alexander-Arnold berkembang; dia telah memperdayai Robertson; dia telah menawarkan Origi, melawan segala rintangan, jalan kembali.

Yang terpenting, dia telah membantu timnya menjadi dewasa. Ada sebuah ide, yang akan membutuhkan waktu untuk bergeser, bahwa Liverpool adalah tim petualangan dan risiko dan gaya swashbuckling. Sudah tentu, tapi belum lama ini. Ini telah menjadi sisi yang mengontrol permainan, tim ketahanan tanpa batas, yang dengan senang hati mengorbankan estetika untuk efek.

Dalam arti, tugas akhir ini merupakan penghargaan yang pantas. Bukan, mungkin, untuk musim Liga Champions ini, dengan semua kekacauan dan drama serta serangan balik yang logis, tetapi pada iterasi kedua Liverpool Klopp ini.

Ini bukan kemenangan untuk mencuri napas, rendisi dari sepak bola “logam berat” yang selamanya melekat, oleh sulur klise tua yang lelah, untuk Klopp. Sebaliknya, itu adalah kemenangan untuk grit, daya tahan dan keahlian. Itu adalah kemenangan para pemain kawakan, bukan underdog yang berani.

Spurs Tetap Dikenang

Ada mitos dalam olahraga bahwa tidak ada yang ingat siapa yang berada di urutan kedua. Itu tidak benar. Penggemar Spurs akan mengingat semua yang telah dilakukan tim mereka musim ini selama bertahun-tahun, selama beberapa dekade: kekacauan melawan Manchester City, kembalinya melawan Ajax, momen keheningan tak percaya yang murni setelah Lucas Moura membawa tim ke final Liga Champions.

Tim-tim yang dikalahkan Tottenham sepanjang perjalanan mereka di Liga Champions, akan mengingatnya juga. Kekalahan mungkin meninggalkan rasa pahit, tetapi pada waktunya bahkan itu mungkin memudar. Perjalanan itu penting, bukan hanya tujuan.

Namun, yang tidak diingat siapa pun adalah cara bagaimana meraih kemenangan. Apa yang akan diingat orang adalah perasaan: ekstasi tujuan, euforia kemenangan, kelegaan peluit akhir, kebahagiaan perayaan yang mengikutinya.

Di Liverpool, mereka akan ingat bahwa, hanya beberapa tahun setelah mereka meninggalkan hutan belantara, tim mereka menjadi juara Eropa. Mereka akan mengingat kebanggaan dan kesenangan. Mereka akan ingat menjangkau untuk menyentuh pahlawan mereka, putus asa untuk menjadi dekat dengan mereka.

Mereka akan mengingat pemandangan salah satu dari mereka sendiri, di luar sana di lapangan, menari untuk mereka, dan untuk dirinya sendiri.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *