Giliran Presiden Trump dan Melania Positif Covid-19

 Giliran Presiden Trump dan Melania Positif Covid-19

Presiden Donald Trump dan Ibu Negara Melania Trump saat kembali ke Gedung Putih di Washington, DC,pada11 September 2020.

JAYAKARTA NEWS – Kabar Presiden Donald Trump dan ibu negara Melania Trump positif mengidap virus corona, untuk kesekian kalinya menegaskan kepada kita samua, bahwa ancaman virus tersebut nyata. Tidak peduli seorang putra mahkota, presiden, menteri, gubernur atau bupati, atau rakyat jelata, semua orang dapat terpapar dan terinveksi virus Covid-19.

Tes positif Trump muncul hanya beberapa jam setelah Gedung Putih mengumumkan bahwa asisten senior, Hope Hicks terkena virus setelah bepergian mendampingi presiden dalam beberapa kali pada pekan ini. Trump berusia 74 tahun, menempatkannya pada risiko komplikasi serius yang lebih tinggi dari virus yang kini telah menewaskan lebih dari 200.000 orang di seluruh negeri.

Presiden Trump, Jumat pagi waktu Whasington, melalui ciutan di akun twiternya mengaku bahwa dia dan istrinya, positif terkena Covid-19. Dia menulis, “Tonight, @FLOTUS and I tested positive for COVID-19. We will begin our quarantine and recovery process immediately. We will get through this TOGETHER!” [“Malam ini, @FLOTUS dan saya dinyatakan positif COVID-19. Kami akan segera memulai proses karantina dan pemulihan. Kami akan melewati ini BERSAMA! ”]
Sebelumnyua pada Kamis malam di Washington, Trump mengumumkan bahwa dia dan ibu negara Melania Trump telah memulai “proses karantina” setelah Hicks terserang virus, meskipun tidak jelas apa yang diperlukan. Katanya, diperlukan waktu berhari-hari agar infeksi dapat dideteksi dengan tes.

Diagnosis tersebut menandai pukulan besar bagi seorang presiden yang telah berusaha mati-matian untuk meyakinkan publik Amerika, bahwa pandemi terburuk ada di belakang mereka bahkan ketika kasus terus meningkat kurang dari empat bulan sebelum Hari “H” pelaksanaan Pemilu. Situasi ini sebagai kekhawatiran akan kesehatan masyarakat yang paling serius, yang diketahui yang dihadapi oleh presiden Amerika mana pun dalam sejarah baru-baru ini.

Gejala COVID-19 dapat berupa demam, batuk, dan kesulitan bernapas. Kebanyakan orang hanya mengalami gejala ringan. Tetapi beberapa orang, biasanya mereka yang mengalami komplikasi medis lain, mengalami gejala yang lebih parah, termasuk pneumonia, yang bisa berakibat fatal.

Dalam wawancara dengan pembawa acara Fox News Sean Hannity Kamis, Trump mengatakan dia sedang menunggu hasil tes COVID-19. “Apakah kita mengarantina atau ‘memilikinya’, saya tidak tahu,” katanya, seraya menambahkan bahwa ibu negara Melania Trump juga menunggu hasil tes.

Hicks bepergian dengan presiden beberapa kali pekanini, termasuk menggunakan Marine One, helikopter kepresidenan, dan di Air Force One untuk pergi ke Minnesota Rabu, dan di atas Air Force One untuk menghadiri debat presiden pertama pada Selasa malam di Cleveland.

Trump secara konsisten mengecilkan kekhawatiran tentang kerentanan pribadi terhadap tertular COVID-19, bahkan setelah staf Gedung Putih dan sekutunya terpapar dan sakit. “Saya tidak merasakan kerentanan apa pun,” katanya kepada wartawan pada Mei lalu.

Dia malah mendorong gubernur untuk membuka kembali negara bagian mereka dan mencoba untuk memfokuskan perhatian bangsa pada upaya untuk menghidupkan kembali ekonomi – bukan angka kematian yang terus meningkat – saat dia mengejar masa jabatan empat tahun lagi.

Beberapa penelitian menunjukkan, pasien COVID-19 yang mengalami obesitas berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius akibat virus tersebut, meskipun tidak jelas apakah itu karena mereka lebih cenderung memiliki kondisi kesehatan lain seperti penyakit jantung atau diabetes. Dalam fisiknya tahun 2019, Trump memenuhi ambang teknis untuk obesitas.

Berita itu pasti akan mengguncang negara yang sudah terguncang, karena masih bergulat dengan bagaimana membuka kembali negara secara aman sambil menghindari lonjakan lebih lanjut. Gedung Putih memiliki akses ke sumber daya yang hampir tidak terbatas, termasuk pasokan tes hasil cepat yang konstan. Pada kenyataannya, Gedung Putih masih gagal menjaga keamanan presiden. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana negara lain akan dapat melindungi pekerja, siswa, dan publik saat bisnis dan sekolah dibuka kembali.

Trump, wakil presiden, dan staf senior lainnya telah diuji COVID-19 setiap hari sejak dua orang yang bekerja di kompleks Gedung Putih dinyatakan positif pada awal Mei, mendorong Gedung Putih untuk meningkatkan tindakan pencegahan. Setiap orang yang berhubungan dengan presiden juga menerima tes hasil cepat.

Namun sejak hari-hari awal pandemi, para ahli telah mempertanyakan protokol kesehatan dan keselamatan di Gedung Putih dan bertanya mengapa lebih banyak yang tidak dilakukan untuk melindungi panglima tertinggi. Trump terus berjabat tangan dengan pengunjung. Dia awalnya bahkan menolak untuk dites. Dia enggan mempraktikkan pedoman jarak sosial pemerintahannya sendiri, karena takut terlihat lemah, termasuk menolak dalam hampir semua keadaan untuk memakai topeng di depan umum.

Trump bukan satu-satunya pemimpin dunia yang diketahui terjangkit virus tersebut. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menghabiskan seminggu di rumah sakit, termasuk tiga malam dalam perawatan intensif, di mana dia diberi oksigen dan diawasi sepanjang waktu oleh petugas medis. Kanselir Jerman Angela Merkel mengisolasi diri setelah seorang dokter yang memberinya vaksinasi dinyatakan positif terkena virus, dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau bekerja dari rumah setelah istrinya jatuh sakit.

Gedung Putih mengalami kekhawatiran akan COVID-19 pertamanya pada awal Maret ketika setidaknya tiga orang yang dites positif telah mendekati presiden di klub pribadinya di Florida. Itu termasuk anggota delegasi presiden Brasil, termasuk tanggung jawab Brasil, yang duduk di meja makan Trump.

Pada pertengahan Maret, ketika virus terus menyebar ke seluruh negeri, Gedung Putih mulai mengukur suhu semua orang yang memasuki kompleks Gedung Putih. Dan pada hari ini, Trump dan istrinya, positif terinfeksi Covid-19. (*)

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *