Chanel Tuntut Perusahaan Furnitur Berbasis di Brooklyn

 Chanel Tuntut Perusahaan Furnitur Berbasis di Brooklyn
Foto: Chanel

CHANEL  mungkin memang tidak dalam bisnis pembuatan furnitur, tetapi merek yang berbasis di Paris ini –yang baru-baru ini mengumumkan perolehan pendapatan  tahunan $ 9,62 miliar– jelas tidak ingin Anda menggunakan merek dagangnya untuk menjual furnitur.

Menurut gugatan yang diajukan Chanel di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur New York bulan lalu, Luxe Event Rentals & Décor (“Luxe”) telah menyediakan kursi makan dan kursi bar kayu untuk acara yang memanfaatkan logo  “CC” Chanel yang terkenal.

“Logo, dan ada di hook ini terkait dengan  pelanggaran merek dagang, iklan palsu, dan persaingan tidak sehat sebagai hasilnya.”

Menurut pengaduan Chanel, Luxe yang berbasis di Brooklyn tidak hanya melanggar undang-undang merek dagang dengan menawarkan kursi makan dan kursi bar yang menggunakan logo double-C-nya, yang “terkenal bagi masyarakat umum dan perdagangan sebagai identifikasi dan pembedaan.”

Chanel secara eksklusif dan unik sebagai sumber asal produk-produk berkualitas tinggi. ”Hal ini juga secara aktif melanggar perjanjian penyelesaian yang sudah ada yang dilakukan dengan Chanel pada Juli 2017.

Ya, seperti klaim Chanel dalam gugatannya, pertama kali diketahui bahwa Luxe menawarkan kursi dan kursi “Chantel” yang diberi nama yang menarik dengan logo double-C pada tahun 2016, telah “mengirim surat  berhenti dan berhenti ke Luxe [menuntut agar berhenti ] mendistribusikan, mengiklankan, [dan] menyewa … kursi makan dan kursi bar kayu yang mengandung pelanggaran monogram merek dagang CC-nya. ”

 

Produk Luxe yang digugat karena dianggap dompleng logo Chanel doble C (CC)

Pada akhirnya, Luxe dan perusahaan kembarnya menandatangani perjanjian penyelesaian dengan Chanel dimana mereka setuju untuk menghentikan semua penggunaan merek dagang Chanel, termasuk dalam “pengiklanan, promosi, atau pemasaran produk apa pun, baik dalam materi cetak, representasi lisan, atau konten online seperti situs web, iklan pencarian kata kunci, dan meta-tag. ”

Tapi, ternyata, kedua pihak belum melihat yang terakhir dari satu sama lain, setelah menandatangani kesepakatan, yang memungkinkan Luxe untuk menghindari menghadapi melawan  Karl Lagerfeld diamankan di pengadilan.

Chanel mengklaim bahwa baru-baru ini pihaknya menemukan bahwa, terlepas dari adanya perjanjian penyelesaian, Luxe terus menggunakan kursi yang telah  menyebabkan perselisihan itu dimulai. Dengan gagal menegakkan persyaratan yang ditetapkan dalam perjanjian penyelesaian, Chanel mengklaim bahwa Luxe melanggar perjanjian mereka.

Sementara klaim Chanel bahwa Luxe melanggar kesepakatan penyelesaian mereka akan cukup mudah untuk dibuktikan, akan menarik untuk melihat apakah –dengan asumsi pihak-pihak tidak berusaha untuk menyelesaikan sebelum persidangan– Chanel mampu membuat kasusnya untuk pelanggaran merek dagang, termasuk: 1) bahwa desain double-C pada kursi Luxe berfungsi sebagai merek dagang (dan bukan hanya desain ornamental) dan 2) bahwa kursi Luxe “cenderung menyebabkan kebingungan dan kesalahan di antara masyarakat yang mengkonsumsi [seperti apakah ada] beberapa afiliasi, koneksi atau asosiasi antara [Luxe] dan Chanel, ”atau bahwa Kursi sedang dijual atau digunakan“ dengan sponsor atau persetujuan dari Chanel. ”

Chanel, yang juga mengklaim pengoleksian merek dagang, sedang mencari kerugian keuangan, termasuk semua keuntungan yang Luxe buat sehubungan dengan kursi yang melanggar merek dagang, dan ganti rugi, yang akan segera dan permanen untuk melarang Luxe menggunakan logo double-C dalam kapasitas apa pun.

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *