Bersahabat dengan Anak-anak Jalanan

 Bersahabat dengan Anak-anak Jalanan
Kegiatan Sahabat Anak

Anak jalanan, seolah-olah suatu keniscayaan, utamanya di kota-kota besar seperti Jakarta. Mereka selalu ada, dan  ibarat kehidupan itu sendiri, selalu ada dinamikanya, meski sering kali tidak menyenangkan.  Anak-anak jalanan eksis di jalanan bukan atas kehendak mereka, melainkan lebih banyak dibentuk bahkan dilahirkan oleh lingkungan sosialnya. Ekonomi menjadi alasan untuk kehadirannya.            Sahabat Anak kemudian mencoba merangkul mereka. Sahabat anak merupakan semacam himpunan dari para voluntir yang peduli terhadap nasib dan kehidupan anak-anak jalanan. Kasih sayang adalah landasan yang mendorong mereka untuk berempati, berbagi,  dan melakukan upaya untuk mengubah realitas sosial yang dialami dan dikerjakan anak-anak jalanan.

Pendidikan merupakan pintu masuk yang dianggap paling urgen untuk mengentaskan, atau setidaknya mengurangi keberadaan anak-anak di jalanan yang umumnya mengamen di angkutan umum.  Karena itu tempat-tempat bimbingan belajar ditebar dimana anak-anak biasa memanfaatkan lokasi itu sebagai tempat berkumpul atau nongkrong bersama teman sekerjanya.

Adalah Walter  Simbolon, koordinator Sahabat Anak yang selama 7 tahun bersama para  voluntir lainnya menumpahkan segenap tenaga, waktu, pikiran, hingga materi untuk membimbing anak-anak jalanan.  “Bimbingan belajar ini bersifat pendampingan, “ kata Walter kepada Tokoh.  Anak-anak jalalanan yang sudah sekolah itu dibantu  dalam kegiatan belajar yang diajarkan oleh guru mereka. Sementara yang belum sekolah akan mendapatkan pengetahuan baca tulis sesuai usia mereka.

Menurut Walter yang pernah studi di jurusan filsafatPeguruan Tinggi swasta di Jakarta, Sahabat Anak sekarang sudah memiliki 7 tempat bimbingan belajar yang tersebar di beberapa wilayah d Jakarta, yakni di Tanah Abang, Manggarai, Grogol,  kawasan Kota Tua,Gambir, Prumpung, dan Cijantung.

Kebanyakan kebiasaan anak-anak jalanan adalah mengamen di bus maupun di angkutan  perkotaan lainnya. Usia mereka dari yang 5 tahun hingga 16 tahun “Kalau orangtuanya yang ngamen hasilnya kecil, “ papar Walter

Awalnya ketika para voluntir mengumpulkan mereka dan  membimbing anak-anak jalanan itu untuk belajar, diantara orangtua  mereka marah meskipun  hanya belajar selama 2 jam.  “Ngapain belajar, kalau ngamen sudah dapat berapa bus?!

Maksudnya, jika waktu 2 jam belajar itu dipakai buat mengamen, maka si anak kemungkinan sudah naik turun lebih dari 5 bus. Jika  hasil ngamen di satu  bus rata-rata Rp 10 ribu, maka di 5 bus  bisa mendapatkan Rp 50 ribu. “Makanya orangtuanya marah kalau anaknya kami ajak  masuk  bimbingan belajar,” kata Walter menegaskan

Padahal anak-anak sangat antusias kalau diajak belajar. Bahkan beberapa anak pernah curhat pada  ara aktivis Sahabat Anak bahwa sebenarnya mereka juga capek naik turun bus untuk mengamen.  Hasil mengamen itu, menurut Walter, memang tidak semuanya untuk orangtuanya. Mereka dapat jatah juga untuk uang jajan.

Diakui Walter, tidak mudah memberikan pengertian kepada orangtua dari anak-anak jalanan agar memberikan sebagian waktu buat anak untuk belajar, bahkan bermain. “Yah, akhirnya kami melakukan pendekatan secara personal, “  tambah Walter lagi.

Apa yang dikemukakan Walter dialami oleh   komunitas penghuni suatu komplek perumahan  di Jakarta. Di  komplek itu sering berkeliaran anak-anak kecil mengamen. Diantara penghunimerasa iba, lalu  mengumpulkan mereka dan  memberikan bimbingan belajarsecara umum. Orangtua anak-anak pengamen itu  bukannya berterima kasih, sebaliknya melarang anak-anak mereka  mengamen ke komplek tersebut.  Sejak itu, di komplek tersebut tidak ada lagi anak-anak yang mengamen.

Eksplorasi terhadap anak-anak dilakukan oleh keluarga mereka sendiri.  Lebih baik  mengamen dari pada belajar, lebih baik di jalanan  dan dapat duit ketimbang  bermain sebagaimana dunia anak-anak. Itulah  realita yang  dlakukan sebagian keluarga  miskin perkotaan. “Perlu waktu yang cukup lama untuk memberikan pengertian terhadap para orangtua.  Kalau  mengajak anak-anak mereka untuk belajar cukup mudah,  mereka malah antusias, “  tutur Walter.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *