#SaveKomodo dari Pemburu Gelap

 #SaveKomodo dari Pemburu Gelap

JAYAKARTA NEWS – Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) mempertimbangkan untuk menutup Pulau Komodo arena pemburu terus mencoba untuk mencuri kadal raksasa itu dari habitatnya untuk diperdagangkan secara illegal.

Pemerintah mempertimbangkan untuk menutup akses ke Taman Nasional Komodo, untuk  memulihkan habitat yang rusak dan membantu kadal raksasa yang ikonik itu memperoleh keleluasaan berkembangnya mangsa mereka.   

Dengan panjang  3 meteran kaki dan berat  90 kilograman, komodo adalah kadal terbesar di Bumi — dan mereka pasti tangguh.

Dengan kecepatan tertinggi 3 km/jam  dan gigitan berbisa, mereka dapat mengalahkan  rusa atau kerbau — dan kadang-kadang juga bisa  menyerang manusia.

Tetapi reputasi itu belum cukup untuk menjauhkan mereka dari para pemburu gelap. Akibat kasus-kasus  penyelundupan besar, pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur  mungkin menutup Pulau Komodo bagi para wisatawan mulai Januari 2020.

Kemungkinan penutupan itu terjadi setelah pihak berwenang menggagalkan penyelundupan  yang mencoba untuk menjual kadal dan hewan langka lainnya ke  luar negeri sebagai bagian dari perdagangan hewan peliharaan yang eksotis.

Polisi menyita lima komodo yang berusaha dijual oleh penyelundup di Facebook. Menurut Andre Barahamin, para pemburu gelap mengakui bahwa mereka telah menjual 41 hewan di luar negeri dengan harga antara $ 3.500 dan $ 35.000 tergantung pada ukuran mereka dan apakah mereka hidup atau mati.

Diyakini binatang-binatang itu dikumpulkan di Pulau Flores, yang memiliki populasi kadal di pesisir, bukan di Pulau Komodo itu sendiri.

Setelah pejabat provinsi bertemu dengan pihak berwenang dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia — yang mengelola Pulau Komodo, bagian dari Taman Nasional Komodo — juru bicara Pemerintah Prov NTT  Marius Jelamu mengatakan kepada  bahwa taman itu akan ditutup selama satu tahun, untuk memungkinkan revegetasi dan membiarkan populasi kadal bertambah. .

“Itu adalah rencana kami untuk mengelola Taman Nasional Komodo khususnya Pulau Komodo pada tahun 2020,” katanya.

Barahamin melaporkan bahwa pengumuman penutupan itu terlalu dini, dan kelonggaran bagi pulau itu belum menjadi kesepakatan. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia saat ini sedang melakukan penilaian pulau yang akan selesai pada bulan Juli. Direktur jendral konservasi kementerian, Wiratno, mengatakan pihaknya memiliki keputusan akhir dan akan menentukan apakah akan menutup pulau itu untuk pariwisata berdasarkan laporan itu.

Gagasan menutup pulau itu pertama kali muncul pada bulan Januari ketika gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor Bungtilu Laiskodat mengumumkan pulau Komodo akan ditutup selama satu tahun untuk memberi kadal dan populasi rusa Timor yang mereka suka berburu kesempatan untuk pulih.

Apa pun yang terjadi, insiden perburuan telah menarik perhatian ke Taman Nasional Komodo, Situs Warisan Dunia UNESCO dan Cagar Biosfer. Kate Lyons di The Guardian melaporkan bahwa ada sekitar 5.700 komodo yang tersisa di alam liar, sebagian besar di pulau Komodo, Padar dan Rinca dalam batas-batas taman. Bahkan jika Pulau Komodo tutup, pengunjung masih akan dapat melihat komodo di taman pulau-pulau lainnya.

Perdagangan hewan peliharaan bukan satu-satunya ancaman bagi mega kadal. Peningkatan terbaru di bandara Labuan Bajo, yang melayani daerah Komodo, berarti wilayah ini sekarang dapat menerima sekitar 1,5 juta pengunjung per tahun. Barahamin melaporkan bahwa pada 2014, Taman Nasional Komodo menerima 80.626 pengunjung, yang melonjak menjadi 159.157 tahun lalu. Pada bulan Mei 2018, taman mulai menerima kelompok besar wisatawan Tiongkok yang pertama, dan kapal pesiar mulai menjadikan daerah itu sebagai pelabuhan panggilan laporan Ernest Kao di The South China Morning Post.

Bahkan, Kao melaporkan bahwa pengembang berharap untuk mengubah kota terpencil Labuan Bajo menjadi Bali berikutnya, dengan perjalanan untuk mengunjungi komodo sebagai salah satu daya tarik bintang. Tetapi kekhawatiran telah dikemukakan tentang polusi, hilangnya habitat, penangkapan ikan berlebihan dan hilangnya air tawar di Taman Nasional karena pariwisata dan manajemen yang buruk.

Agus, salah satu pemandu hutan di Taman Nasional Komodo, mengatakan kepada Kao bahwa dia melihat banjir pengunjung yang datang dengan kecemasan. “Ini adalah habitat alami terakhir untuk komodo,” katanya. “Terlalu banyak pariwisata tidak akan baik untuk kehidupan laut lokal atau [taman]. Kita perlu menyeimbangkan pariwisata [dengan konservasi] ekosistem. “

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *