Jasad Mbah Juminem Ditemukan, Terseret Lebih 10 Km Arus Bengawan Solo

 Jasad Mbah Juminem Ditemukan, Terseret Lebih 10 Km Arus Bengawan Solo

(Foto: Istimewa)

NGAWI, JAYAKARTA NEWS – Selesai sudah upaya pencarian Mbah Juminem, 80 tahun, yang sempat menjadi pencarian malam sebelumnya. Jasadnya ditemukan Tim SAR gabungan bersama masyarakat di hilir Bengawan Solo, areal Dusun Watu Karas, Desa Jenggrik, Kecamatan Kedunggalar, Ngawi, Jawa Timur, Selasa (10/1/2023).

Semalam sebelumnya, Senin (9/1/2023), korban dikabarkan lenyap sesaat setelah pamitan keluarganya untuk mandi di wilayah hulu Bengawan Solo. Upaya pencarian pun dilakukan oleh Tim SAR dan warga masyarakat.

Bibir Bengawan Solo tempat korban biasa mandi berada tak jauh dari rumahnya, Dusun Dlaju, Desa Sidolaju, Kecamatan Widodaren, Ngawi.

Tim SAR yang melakukan operasi pencarian menggunakan perahu karet, menemukan jasad korban mengambang di aliran Bengawan Solo.

Penemuan jasad korban tersebut diperkirakan berjarak lebih dari 10 kilometer, dari titik diduga korban terpeleset dan jatuh ke perairan bengawan.

“Alhamdulillah sudah hari ini ditemukan. Ditemukan di wilayah Dusun Watu Karas, Desa Jenggrik, Kedunggalar,” sebut Karnianto, Kepala Desa Sidolaju, kepada jurnalis, Selasa (10/1/2023).

Jasad korban langsung dievakuasi Tim SAR dari tengah perairan, dibawa ke dataran bibir bengawan yang aman untuk dilakukan pemeriksaan pemeriksaan aparat berwenang.

Pihak kepolisian bersama tim medis Puskesmas setempat yang melakukan pemeriksaan jasad korban, tidak menemukan adanya tanda-tanda mencurigakan pada jasad korban.

“Tidak ditemukan tanda-tanda mencurigakan. Dugaan sementara saat mandi di pinggir bengawan, korban terpeleset dan jatuh di perairan,” kata polisi.

Jasad korban langsung dipulangkan dan diserahkan kepada pihak keluarganya, untuk segera dimakamkan. (fin)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.