Ahli Saraf ‘Share’ Bagaimana Menghadapi Migren Mereka

 Ahli Saraf ‘Share’ Bagaimana Menghadapi Migren Mereka

 

KETIKA migren menyerang, bisa terasa betapa  otak Anda benar-benar berbalik melawan Anda.

Isyarat mengenakan kacamata hitam di dalam ruangan, membookingnya ke arah yang berlawanan dengan kebisingan apa pun, dan mungkin meringkuk hingga ke formasi  posisi janin, bertahan begitu sampai dengan semua ‘siksaan’ itu berakhir.

Ketika Anda berjuang melawan migren, Anda mungkin berharap  bisa menjentikkan jari-jari Anda (dengan lembut, entah bagaimana tanpa bergerak) dan mengundang ahli saraf untuk memandu, idealnya orang yang telah mengalami migren yang secara khusus menanganinya secara langsung.

Terkait dengan masalah itu,  berikut kami rangkumkan hasil percakapan  dengan beberapa ahli saraf tentang bagaimana mereka mencegah dan mengobati migren mereka sendiri.

Migren setiap orang berbeda, dan perawatan terbaik untuk setiap orang cukup individual.  Anda mungkin dapat belajar sesuatu dari para ahli ini yang dapat membantu Anda memerangi migren secara mandiri.

1. Ambil obat-obatan yang dijual bebas
Beberapa dokter  menyebutkan bahwa pengobatan migren dapat dilakukan dengan obat-obatan yang dapat Anda temukan dengan mudah di rak-rak toko obat, seperti aspirin, acetaminophen, atau obat anti-radang.

Daniel Franc, M.D., Ph.D., seorang ahli saraf di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, mengaku dirinya memiliki migren yang sering datang dengan kepekaan suara dan cahaya. Dia memutuskan untuk beralih ke obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID) ketika dia merasakan migrain datang.

Hsinlin Cheng, MD, Ph.D., direktur Unit Nyeri Sakit Kepala dan Nyeri Neuropatik di Rumah Sakit Umum Massachusetts, mengatakan  dirinya memilih aspirin atau asetaminofen untuk mencegah migrennya, yang biasanya dimulai dengan kekakuan leher dan bahu, diikuti oleh cahaya dan kepekaan kebisingan dan kepala yang berdenyut. “Rasa sakitnya sangat menyiksa,” katanya.

Ada beberapa alasan mengapa obat ini dianggap sebagai pertahanan lini pertama terhadap migren. Tidak mengherankan, karena NSAID dapat memadamkan peradangan yang terlibat dalam migrem, sehingga mengurangi rasa sakit, menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS).

Aspirin menghambat prostaglandin, sekelompok bahan kimia yang memiliki efek seperti hormon dan dapat meningkatkan migrain, kata Amit Sachdev, M.D., asisten profesor dan direktur Divisi Neuromuscular Medicine di Michigan State University.

Dokter tidak sepenuhnya yakin mengapa acetaminophen berfungsi untuk meredakan migrain. Namun, ada teori yang dapat mengurangi efek prostaglandin juga, kata Dr. Sachdev.

Ada juga obat migrain di luar sana yang secara khusus diformulasikan untuk menggabungkan obat-obatan ini dengan kafein, yang membawa kita ke item berikutnya di daftar kami.

2. Sedikit konsumsi kafein
Mengkonsumsi  terlalu banyak kafein adalah pemicu migren umum, kata Mayo Clinic.

Tetapi Mayo Clinic juga menunjukkan bahwa dalam “jumlah kecil,” kafein dapat membantu meredakan nyeri migrain pada tahap awal. Ini juga dapat membantu meningkatkan efek rasa sakit dari acetaminophen dan aspirin, kata organisasi itu.

Ketika Anda mengalami migrain, pembuluh darah di otak Anda cenderung membesar, dan kafein dapat berfungsi untuk mempersempit pembuluh darah tersebut, kata Dr. Franc menjelaskan. Karena itu, dia akan “gunakan kopi untuk mendapatkan asupan kafein” jika dia merasakan migrain akan datang.

Dr. Sachdev mengatakan, dia akan minum kopi atau soda berkafein ketika dia merasakan migrain datang, atau mengambil obat migrain yang menggabungkan aspirin, acetaminophen, dan kafein.

Jika Anda tidak yakin apakah kafein dapat membantu migrainnya, Anda tidak perlu menyelam ke dalam panci besar berisi kopi ketika Anda merasa megren datang. Mula-mula, cobalah sedikit, seperti setengah cangkir kopi atau teh hitam, untuk melihat apakah itu membantu, kata Dr. Franc. Atau, ambil dosis yang dianjurkan dari obat penghilang migraine yang mengandung kafein.

3. Tidur teratur
Kebiasaan tidur yang buruk dapat menyebabkan migrain pada beberapa orang. Dr Sachdev  mengatakan  bahwa dia mencoba untuk mendapatkan tidur yang cukup untuk membantu mencegah migrain. Ketika dia tidak, dia bisa merasakan sakit yang tumpul dimulai di belakang satu mata, menandakan bahwa migrain sedang dalam perjalanan.

Ini juga masalah bagi Kevin Weber, M.D., seorang ahli saraf di The Ohio State University Wexner Medical Center. “Jika saya terlalu banyak tidur, terlalu sedikit tidur, atau mengubah zona waktu atau pola tidur, saya berisiko sangat tinggi untuk migren,” katanya kepada SELF.

Hubungan antara tidur yang nyenyak dan lebih, membuat kuat bagi sebagian orang, tetapi mekanisme di baliknya tidak benar-benar dipahami, jelas Dr. Sachdev. Dalam kasus apa pun, orang dewasa biasanya membutuhkan antara tujuh dan sembilan jam tidur setiap malam, jadi lakukan yang terbaik untuk tetap berada dalam batasan itu.

Ada rekomendasi yang menarik dari NINDS,  bahwa  orang-orang dengan migrain, cobalah untuk mengatur jam tidur reguler dengan bangun teratur pula. Tidurlah  pada waktu yang sama setiap hari, bahkan pada akhir pekan.

Memang, ini  mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi jika masalah tidur ini tidak bisa Anda perbaiki, jelas akan menjadi  pemicu migren  untuk Anda. Jadi, jika Anda bisa fokus pada area ini saja, tentu bisa sangat berharga.

4. Bertindak segera setelah Anda melihat gejala
“Jika saya menangkapnya lebih awal, saya bisa menanganinya,” kata Dr. Franc.

“Tetapi jika saya membiarkannya selama satu jam atau lebih, saya tetap menggunakannya untuk sisa hari itu.”

Jika itu terdengar persis seperti pengalaman Anda, pastikan untuk menjaga apa pun yang membantu mencegah atau mengobati migrain Anda dengan Anda sama sekali waktu.

Dengan begitu, begitu Anda merasakan gejala-gejala tersebut, Anda dapat mengambil tindakan terhadap migrain Anda.**

 

Sumber: self

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *