Pemerintah-BI akan Dirikan Konsorsium e-Toll

 Pemerintah-BI akan Dirikan Konsorsium e-Toll

Gerbang tol dengan layanan non tunai.

PEMERINTAH akan mengembangkan penggunaan kartu e-toll dengan mendirikan  perusahaan patungan (konsorsium) electronic toll collection/ETC untuk mengatur sistem pembayaran non-tunai di jalan tol dan ditargetkan dapat beroperasi penuh pada Oktober 2017 mendatang.

Gunernur Bank Indonesia, Agus Martowardoyo mengatakan, pendirian konsorsium itu akan diinisiasi oleh  Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan  Bank Indonesia. “Ditargetkan bisa beroperasi Oktober 2017,” kata Agus pada  acara penandatanganan kerja sama elektronifikasi di jalan toI antara BI dan Kementerian PUPR di Jakarta, Rabu (31/5/2017).

Mantan Dirut Bank Mandiri itu  menjelaskan,  saham  perusahaan konsorsium tersebut akan dipegang oleh  berbagai pemangku kepentingan, antara lain, perusahaan perbankan, Badan Usaha Jalan Tol dan juga perusahaan “switching” (pengalih).

Konsorsium bertugas untuk  mengelola sarana dan prasarana elektronifikasi pembayaran di jalan tol, seperti sistem dan pengadaan “reader” (pembaca kartu), sinkronisasi data, termasuk pembagian keuntungan secara proporsional.  Konsorsium tersebut  akan berperan besar dalam mengintegrasikan  ruas jalan tol, serta dalam penyempurnaan model bisnis serta aspek teknis elektronifikasi.

 

Pendirian konsorisum tersebut tidak lepas dari  target pemerintah dan BI, untuk mendesain  seluruh kegiatan pembayaran di jalan tol menggunakan mekanisme non-tunai atau elektronik. Ditandasnya, pada  Oktober 2017, seluruh pembayaran di 35 ruas jalan tol, ditargetkan telah   menerapkan pembayaran non-tunai. Sejauh ini baru  25 persen dari total pembayaran di 35 ruas jalan tol di Indonesia yang menggunakan non-tunai. “Pendirian konsorsium ini merupakan salah satu aspek kelembagaan yang harus didirikan,” ujarnya.

Selain kelembagaan, elektronikfikasi seluruh ruas tol juga akan mengubah model bisnis dari berbagaiperusahaan yang berpartisipasi di jalan tol. Perubahan itu antara lain, komisi bisnis yang harus dibayarkan bank kepada operator atas jasa penerapan pembayaran non-tunai sebesar 0,3 persen, akan diganti dengan sistem “merchant discount rate” (MDR). Penggunaan MDR itu setelah didirikannya konsorisum ETC.

Untuk menambah insentif kepada bank untuk berintegrasi, jelas Agus, BI juga akan memperbolehkan bank mengenakan komisi tambahan (fee) kepada nasabah saat melakukan pengisian saldo uang elektronik yang diguakan untuk membayar jasa tol. Pengenaan “fee” itu akan diatur dalam revisi Peraturan Bank Indoensia soal uang elektonik.

Secara teknis, BI dan Kementerian PUPR membagi empat tahapan elektronifikasi non-tunai ini yakni tahap elektronifikasi seluruh jalan tol pada Oktober 2017, tahap kedua adalah integrasi sistem ruas jalan tol. Tahap ketiga adalah integrasi ruas jalan tol serta pembentukan Konsorsium Electronic Toll Collection (ETC). Serta tahap keempat, penerapan “Multi Lane Free Flow” (MLFF), yaitu proses pembayaran tol tanpa harus berhenti lama.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *