Eks PM Najib ditangkap tim pemberantasan korupsi

 Eks PM Najib ditangkap tim pemberantasan korupsi

 

MANTAN  Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, Selasa ini (3/7/2018), ditangkap  penyelidik anti-korupsi dengan tuduhan terlibat dalam penjarahan uang bernilai miliaran dolar dari dana investasi negara.

Sebuah satuan tugas pemerintah yang menyelidiki dugaan pencurian dan pencucian uang di dana investasi negara 1MDB mengatakan, penangkapan Najib terkait dengan transfer mencurigakan sebesar 42 juta ringgit ($ 10,6 juta) ke rekening banknya dari SRC International, unit 1MDB sebelumnya, dengan menggunakan beberapa perusahaan perantara .

Dalam pernyataan singkat itu dikatakan, bahwa Najib akan dibawa ke pengadilan pada hari Rabu untuk dituntut, tetapi pejabat Malaysia itu tidak memberikan rincian tuduhan terhadapnya.

Penangkapan Najib terjadi hampir dua bulan setelah para pemilih Malaysia tidak lagi mendukung pemerintahan Barisan Nasional yang dipimpinnya, yang tergambar dari hasil pilihan raya pada 9 Mei 2018.

Pemerintah baru telah membuka kembali investigasi ke 1MDB yang dibekukan di bawah pemerintahan Najib. Najib dan istrinya, yang telah ditanyai tentang masalah SRC oleh badan anti-korupsi, telah dilarang meninggalkan Malaysia.  Polisi juga telah menyita perhiasan dan barang-barang berharga senilai lebih dari 1,1 miliar ringgit ($ 272 juta) dari properti yang terkait dengan Najib. Namun mantan PM itu membantah keras bahwa dirinya melakukan kesalahan.

“Ini adalah hasil yang tak terelakkan, ketika Najib kalah dalam pemilihan dan kehilangan kekebalan politiknya,” kata Bridget Welsh, seorang profesor ilmu politik di Universitas John Cabot di Roma.

“Ini menunjukkan tekad pemerintah baru untuk mengatasi penyalahgunaan kekuasaan sebelumnya. Sejauh ini telah dilakukan dengan bijaksana dan berbicara dengan perhitungan yang dibutuhkan untuk Malaysia dan langkah kunci menuju pemerintahan yang lebih bersih,” kata Welsh.

Kantor berita Malaysia Bernama mengatakan, Najib diperkirakan akan menghadapi lebih dari 10 tuduhan melakukan pelanggaran kriminal kepercayaan yang terkait dengan SRC International. Dikatakan bahwa jaksa agung baru Malaysia, Tommy Thomas, akan memimpin penuntutan dalam kasus tersebut.

Badan antikorupsi Selasa sebelumnya telah menanyai Riza Aziz, anak tiri Najib dan produser film Hollywood, saat meningkatkan penyelidikannya pada 1MDB.  Riza dia tiba di kantor anti-korupsi dan tidak berbicara kepada wartawan.

Penyidik  AS mengatakan perusahaan Riza, Red Granite Pictures Inc., menggunakan uang yang dicuri dari 1MDB untuk membiayai film-film Hollywood termasuk Martin Scorsese-directed “The Wolf of Wall Street.” Red Granit  pada Maret setuju untuk membayar pemerintah AS $ 60 juta untuk menyelesaikan klaim bahwa itu diuntungkan dari skandal 1MDB.

Gugatan perdata terhadap Red Granit adalah bagian dari upaya untuk memperoleh kembali $ 4,5 miliar yang menurut jaksa AS dicuri dari 1MDB. Mereka mengatakan ratusan juta dari 1MDB mendarat di rekening bank Najib.

Satuan tugas pemerintah 1MDB pekan ini mengatakan 408 rekening bank yang melibatkan dana hampir 1,1 miliar ringgit telah dibekukan. Dikatakan akun, milik 81 orang dan 55 perusahaan, diperkirakan telah menerima dana dari 1MDB antara 2011 dan 2015.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *