Dari Gelap Gulita ke Terang Benderang, 4 Kampung Terpencil di Cianjur Kini Nikmati Listrik PLN

 Dari Gelap Gulita ke Terang Benderang, 4 Kampung Terpencil di Cianjur Kini Nikmati Listrik PLN

(Foto:PLN)

JAYAKARTA NEWS – PT PLN (Persero) terus berupaya melistriki semua wilayah di Indonesia, termasuk di wilayah yang terpencil. Salah satunya ialah Kampung Cihalimun di Desa Mekarsari, Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur.

Bukan tanpa tantangan untuk melistriki wilayah ini. Sebab, jaringan yang dipasang mesti melewati hutan dan sungai. Namun, dengan kerja sama semua pihak, listrik akhirnya bisa menyala.

“Total ada empat kampung yang berhasil terlistriki, Kampung Cihalimun, Kampung Cipetir, Kampung Cipaet dan Kampung Cipacet. Dua kampung yakni Cihalimun dan Cipetir masuk Desa Mekarsari, dua sisanya masuk desa tetangga, Desa Gelarpawitan,” ujar Agung Nugraha, General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Jawa Barat dalam sambutannya pada peresmian penyalaan listrik di Kampung Cihalimun, Desa Mekarsari, dalam Siaran Pers Senin (18/7).

Lebih lanjut, Agung menjelaskan, jaringan tegangan menengah yang dibangun sepanjang 9 kilometer sirkuit (kms), 4 gardu distribusi masing-masing berkapasitas 50 kVA, 172 tiang tegangan menengah, dan 165 tiang tegangan rendah dengan persentase TKDN sebesar 63 persen.

Upaya melistriki Kampung Cihalimun ini membutuhkan sinergi dari berbagai pihak, salah satunya Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Jawa Barat. Hal ini disebabkan lahan seluas 3,4 hektare yang dilintasi jaringan listrik PLN berada dalam kawasan hutan lindung Gunung Simpang.

Tidak hanya melintasi hutan, untuk mencapai Desa Mekarsari yang terletak 160 km dari pusat kota Cianjur juga harus menyeberangi sungai dan melalui jalanan berbatu yang berada di pinggiran tebing. Waktu tempuhnya sendiri mencapai tujuh jam dalam kondisi normal apabila sungai dapat diseberangi.

“Dengan segala perjuangan ini, ketika listrik sudah hadir di tengah-tengah kita, mari kita bersama-sama menjaganya dengan menjaga jarak aman antara pohon dengan jaringan listrik,” kata perwakilan BKSDA Andi Irawan.

Bupati Cianjur, Herman Suherman memberikan apresiasinya kepada PLN dan juga BKSDA. Sebab, wilayah tersebut akhirnya teraliri listrik setelah 77 tahun.

“Selama hampir 77 tahun setelah kemerdekaan Indonesia, baru ada listrik di desa ini. Atas perjuangan PLN dan BKSDA, kolaborasi ini saya ucapkan terima kasih,” ujarnya.***/mel

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.