Bagaimana Marie Curie Membantu Menyelamatkan Nyawa Selama PD I dengan X-ray Keliling

 Bagaimana Marie Curie Membantu Menyelamatkan Nyawa Selama PD I dengan  X-ray  Keliling

 

MINTALAH  orang untuk menyebutkan nama wanita sains  yang paling terkenal dalam sejarah. Jawaban mereka kemungkinan besar adalah: Madame Marie Curie.

Lantas, dorong  lebih jauh dan tanyakan apa yang dia lakukan. Mereka mungkin mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang berhubungan dengan radioaktivitas. Ya, wanita ini  benar-benar menemukan radioisotop radium dan polonium.

Beberapa orang mungkin juga tahu, bahwa Curie  adalah wanita pertama yang memenangkan Hadiah Nobel. Bukan satu, tetapi  benar-benar memenangkan dua hadiah Nobel.

Tetapi sedikit yang tahu bahwa dia juga seorang pahlawan utama Perang Dunia I. Bahkan, seorang yang mengunjungi  laboratoriumnya Paris pada bulan Oktober 1917, tidak akan menemukan radiumnya di tempat itu. Radiumnya disembunyikan  dan dia sedang ikut berperang.

Untuk Curie, perang dimulai pada awal 1914, ketika pasukan Jerman menuju ke kota kelahirannya di Paris. Dia tahu penelitian ilmiahnya perlu ditunda. Jadi, dia mengumpulkan seluruh stok radiumnya, memasukkannya ke dalam wadah berlapis timah, memindahkannya dengan kereta api ke Bordeaux — jaraknya 604 km jauhnya dari Paris– dan meninggalkannya di brankas di sebuah bank lokal. Dia kemudian kembali ke Paris, yakin bahwa dia akan merebut kembali radiumnya setelah Perancis memenangkan perang.

Dengan subjek pekerjaan dalam hidupnya yang tersembunyi jauh seperti itu, dia sekarang membutuhkan sesuatu yang lain untuk melakukannya. Alih-alih melarikan diri dari kekacauan, dia memutuskan untuk bergabung dalam peperangan. Tapi bagaimana bisa seorang wanita setengah baya melakukan itu? Dia memutuskan untuk mengalihkan keterampilan ilmiahnya ke arah upaya perang; bukan untuk membuat senjata, tetapi untuk menyelamatkan nyawa.

Sinar-X terdaftar dalam upaya perang
X-ray, sejenis radiasi elektromagnetik,  ditemukan pada tahun 1895 oleh rekan pemenang Nobel Curie, Wilhelm Roentgen. Seperti dapat disimak dalam  buku  Strange Glow: The Story of Radiation, segera setelah penemuan mereka, dokter mulai menggunakan sinar X untuk menggambarkan kondisi tulang pasien dan menemukan benda asing – seperti peluru.

Peluru yang menembus jantung tentara

Tetapi pada awal perang, mesin X-ray masih ditemukan hanya di rumah sakit kota, jauh dari medan perang di mana tentara yang terluka sedang dirawat. Solusi Curie adalah menciptakan “mobil radiologi” pertama –sebuah kendaraan yang berisi mesin X-ray dan peralatan kamar gelap fotografi — yang dapat didorong sampai ke medan perang di mana ahli bedah militer dapat menggunakan sinar-X untuk memandu operasi mereka.

Salah satu kendala utama adalah perlunya tenaga listrik untuk menghasilkan sinar X. Curie memecahkan masalah itu dengan memasukkan dinamo –sejenis generator listrik– ke dalam desain mobil. Mesin mobil bertenaga minyak bumi dapat menyediakan listrik yang dibutuhkan.

Frustrasi oleh penundaan dalam mendapatkan dana dari militer Prancis, Curie mendekati Union of Women of France. Organisasi filantropi ini memberinya uang yang dibutuhkan untuk memproduksi mobil pertama, yang akhirnya memainkan peran penting dalam merawat yang tentara yang terluka di Pertempuran Marne pada tahun 1914 – kemenangan Sekutu besar yang membuat Jerman tidak dapat memasuki Paris.

Pada kenyataannya, di melihat masih dibutuhkan lebih banyak lagi mobil radiologi. Jadi Curie mengeksploitasi pengaruh ilmiahnya untuk meminta para wanita Prancis  yang kaya raya untuk menyumbang kendaraan. Segera dia memiliki 20, yang dilengkapi dengan peralatan X-ray. Tapi mobil-mobil itu tidak berguna tanpa operator X-ray terlatih, jadi Curie pun mulai melatih para relawan wanita. Dia merekrut 20 wanita untuk pelatihan pertama, yang dia ajarkan bersama putrinya Irene, yang di kemudian hari juga memanangkan  Hadiah Nobel.

Kurikulum termasuk instruksi teoritis tentang fisika listrik dan sinar-X serta pelajaran praktis dalam anatomi dan pemrosesan fotografi. Ketika kelompok itu telah menyelesaikan pelatihannya, ia terus malanjutkannya, dan Curie kemudian melatih lebih banyak perempuan. Pada akhirnya, total 150 wanita menerima pelatihan X-ray dari Curie.

 

Tidak puas hanya untuk mengirim trainee ke medan perang, Curie sendiri memiliki “Curie kecil” nya sendiri – sebagaimana mobil-mobil radiologi dijuluki – yang dia bawa ke depan. Ini mengharuskannya belajar mengemudi, mengganti ban kempes dan bahkan menguasai beberapa mekanika dasar, seperti membersihkan karburator.

Dan dia juga  berurusan dengan kecelakaan mobil. Ketika sopirnya masuk ke dalam selokan dan menggulingkan kendaraan, mereka memperbaiki mobil, memperbaiki peralatan yang rusak sebaik mungkin dan kembali bekerja.

Selain ‘Curie  kecil’ yang bergerak di sekitar medan perang, Curie juga mengawasi pembangunan 200 kamar radiologi di berbagai rumah sakit lapangan di belakang garis pertempuran.

Bayangan panjang X-ray untuk Marie Curie
Meskipun sedikit, jika ada, para pekerja X-ray wanita terluka sebagai akibat dari pertempuran, mereka bukan tanpa korban. Banyak yang menderita luka bakar akibat paparan sinar X berlebihan. Curie tahu bahwa eksposur yang tinggi seperti itu menimbulkan risiko kesehatan di masa depan, seperti kanker di kemudian hari.

Tetapi tidak ada waktu untuk menyempurnakan praktik keselamatan sinar X di lapangan, begitu banyak pekerja X-ray yang terlalu terang. Dia mengkhawatirkan hal ini, dan kemudian menulis sebuah buku tentang keselamatan X-ray yang diambil dari pengalaman perangnya.

Curie selamat dari perang, tetapi khawatir bahwa pekerjaan X-raynya yang kuat pada akhirnya akan menyebabkan kematiannya. Bertahun-tahun kemudian, dia mengalami kontrak anemia aplastik, gangguan darah kadang-kadang dihasilkan oleh paparan radiasi tinggi.

Banyak yang berasumsi bahwa penyakitnya adalah hasil dari kerja yang berseentuhan dengan radiumnya selama puluhan tahun – sudah terbukti bahwa radium yang diinternalisasi itu mematikan. Tapi Curie menolak dugaan  itu.

Dia selalu melindungi dirinya dari menelan radium. Sebaliknya, ia menghubungkan penyakitnya dengan paparan sinar X yang tinggi yang diterimanya selama perang. (Kita mungkin tidak akan pernah tahu apakah sinar X masa perang memberikan kontribusi pada kematiannya pada tahun 1934, tetapi pengambilan sampel dari sisa tubuhnya pada tahun 1995 menunjukkan tubuhnya memang bebas dari radium.)

 

Tenaga medis di rumah sakit lapangan Perang Dunia I Prancis menemukan peluru dengan mesin X-ray. (Foto: Perpustakaan Cetakan Kongres dan Divisi Foto)

Sebagai  selebritas wanita pertama di bidang sains, Marie Curie hampir  bisa disebut pahlawan tanpa tanda jasa. Tetapi penggambaran umum tentang dirinya sebagai orang satu-dimensi, bekerja keras di laboratoriumnya dengan tujuan tunggal memajukan ilmu pengetahuan demi ilmu pengetahuan, jauh dari kebenaran.

Marie Curie adalah orang yang multidimensi, yang bekerja keras sebagai seorang ilmuwan dan seorang manusia. Dia adalah seorang patriot yang kuat dari tanah kelahirannya, setelah berimigrasi ke Prancis dari Polandia. Dan dia memanfaatkan ketenaran ilmiahnya untuk kepentingan usaha perang negaranya – menggunakan kemenangan dari Hadiah Nobel keduanya untuk membeli obligasi perang dan bahkan mencoba mencairkan medali Nobelnya untuk mengkonversinya menjadi uang tunai untuk membeli lebih banyak.

Dia tidak mengizinkan kewanitaannya  menghambatnya di dunia yang didominasi laki-laki. Sebaliknya, ia memobilisasi tentara kecil perempuan dalam upaya untuk mengurangi penderitaan manusia dan memenangkan Perang Dunia I. Melalui usahanya, diperkirakan bahwa jumlah total tentara yang terluka yang menerima ujian X-ray selama perang melebihi satu juta.***

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *