Tantangan Ekonomi Berbeda dari Tahun Sebelumnya, Menkeu: Ekonomi Indonesia Tahun 2023 Dirancang Optimis Namun Tetap Waspada

 Tantangan Ekonomi Berbeda dari Tahun Sebelumnya, Menkeu: Ekonomi Indonesia Tahun 2023 Dirancang Optimis Namun Tetap Waspada

Menkeu pada pembukaan Seminar Nasional Badan Keahlian DPR RI, Rabu 19 Oktober 2022. (Kemenkeu)

JAYAKARTA NEWS – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa kondisi ekonomi Indonesia tahun 2023 optimis namun tetap waspada. Hal itu karena tahun 2023 dikatakan Menkeu memiliki tantangan ekonomi yang berbeda dari tahun sebelumnya, terutama kendala dari sisi supply akibat dampak pandemi maupun karena terjadinya perang dan geopolitik, sementara dari sisi demandnya terus bertambah sehingga meyebabkan kompleksitas.

“APBN akan terus di desain untuk bisa menjawab perubahan dari resiko dan dinamika ekonomi, baik global yang kemudian merembes ke dalam negeri kita. Ekonomi 2023 kita optimis namun kewaspadaan sangat tinggi,” ungkap Menteri Keuangan pada pembukaan Seminar Nasional Badan Keahlian DPR RI, Rabu 19 Oktober 2022.

Selain itu, Menkeu kembali menjelaskan bahwa tingkat kewaspadaan ini di tunjukkan dengan postur APBN tahun 2023 yang mengusung kebijakan defisit kembali di bawah 3% sesuai dengan undang-undang nomor 2 tahun 2020, juga dengan meningkatkan fundamental ekonomi dari sisi produktivitas, serta menjaga dari sisi belanja dan penerimaan negara yang harus disiplin dan efektif.

“Untuk belanja berdasarkan Kementerian/Lembaga maupun belanja ke daerah harus dilihat dan diperbaiki kualitasnya. Kita akan terus melakukan reformasi sisi pendapatan. DPR juga telah menyepakati dengan pemerintah revisi dari undang-undang perpajakan melalui UU HPP dan UU HKPD. Ini adalah salah satu milestone reform yang sangat baik.” ungkap Menkeu.

Pada 2023, Menkeu melanjutkan bahwa pemerintah juga akan meningkatkan produktifitas dari sisi belanja yaitu dengan meningkatan kualitas sumber daya manusia termasuk meningkatkan kualitas pendidikan, pemberian bantuan sosial, meningkatkan ketahanan pangan, serta meningkatkan kualitas dan fasilitas kesehatan.

“Sedangkan belanja kesehatan akan kita jaga pada level 5% dari belanja, fokusnya adalah untuk belanja-belanja kesehatan dari sisi pembangunan fasilitas kesehatan atau layanan kesehatan primer, sekunder, dan perbaikan kualitas pelayanan kesehatan secara umum. Tentu juga tetap memberikan dukungan terhadap kebijakan pelayanan kesehatan dan asuransi kesehatan secara nasional,”terang Menkeu.

Terakhir, Menkeu juga menyampaikan komitmen Indonesia untuk terus menjaga optimisme namun pada saat yang sama tetap waspada yang sangat tinggi. 

“Untuk itu APBN akan terus kita jaga untuk terus bisa menjaga dari sisi demand, supply, namun APBN sendiri juga harus makin kuat, makin sehat. Sementara kerjasama antara fiskal, moneter, dan sektor keuangan akan terus diintensifkan karena tantangan memang bergeser kepada sektor keuangan tersebut,” tutupnya.***/mel

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.