Anambas: Surga Liburan yang Pas Buat Melupakan Medsos

 Anambas: Surga Liburan yang Pas Buat Melupakan Medsos

 

ANAMBAS. Jangan ragu untuk datang menikmati moleknya wisata bahari di wilayah Kepulauan Riau ini. Begitu cantiknya, sampai-sampai CNN pada 2013 lalu telah menyebutnya sebagai  Pulau Tropis Terbaik di Asia.

Posisi geografisnya ada di hamparan Laut China Selatan. Anambas juga menjadi wilayah paling utara Indonesia. Sejauh-jauh mata memandang, panorama laut mengitari Anda. Lautnya biru. Orang sering bilang masih perawan –lha memang kapan mau dinikahkannya 🙂 Pastinya, itu untuk menggambarkan bahwa laut di Kabupaten Anambas tersebut belum tercemar sampah pelbagai buangan. Jadi, untuk menyelam dan memancing, sangat mengasyikkan.

Saat Anda menghadap lautan terbuka yang luas, Anambas menyediakan pemandangan panorama laut biru dan pulau-pulau hijau yang dihiasi dengan laguna biru. Bagi Anda yang menyukai olahraga menyelam, ini adalah  tempat menyelam yang sangat baik. Anda akan dibuat kagum pada kehidupan bawah laut yang penuh warna. Pemandangan juga dipercantik dengan  barisan  pohon kelapa yang tampak melindungi pantai pasir putih yang lembut, di mana penyu telah membuat pantai di Pulau Keramut dan Mangkal, menjadi habitat mereka.

Anambas merupakan kabupaten di Provinsi Kepulauan Riau, dan meliputi area seluas 46.667 km2 di mana laut luarnya hampir 90 persen dilintasi oleh kapal-kapal asing. Sebelumnya, Anambas menjadi satu wilayah kabupaten dengan Pulau Natuna, namum kemudian dimekarkan menjadi wilayah otonomi  tersendiri.

Secara keseluruhan, wilayah ini  memiliki  255 pulau di gugus Anambas di mana hanya 26 yang dihuni. Distrik ini hanya memiliki 45.500 penduduk. 97 persen wilayahnya adalah laut di mana pulau terbesar adalah Siantan, Palmatak dan Jemaja. Ibukota Kab.  Anambas adalah Kota  Tarempa yang berada  di Pulau Siantan.

Anambas memiliki banyak  lagun, terutama di pulau-pulau Pantai Selat Rangsang, Pulau Bawah, Pulau Rongkat, dan Pantai Pulau Penjalin, di mana pulau-pulau muncul dari laut entah dari mana. Saat surut, pulau-pulau itu tumbuh bersama oleh pasir yang menghubungkan, menciptakan laut pedalaman dan laut luar, dengan laguna yang “diaspal” dengan pasir putih itu dan di sana-sini karang berwarna-warni. Yang menarik, semua pulau di Kab. Anambas berpantai pasir putih yang indah. Indah sekali, dan menjadi lebih indah ketika laguna itu dipenuhi dengan air aquamarine di mana orang dapat melihat karang-karang yang aneh dan seolah-olah ikan melesat di air jernih.

Bagaimana ke Anambas

Apabila  Anda ingin mengunjungi pulau-pulau di Anambas, Anda harus yakin  benar-benar memiliki banyak waktu, karena letaknya cukup jauh di Laut Cina Selatan dan jauh dari sebagian besar pulau-pulau lainnya di Indonesia.

Untuk mencapai Anambas lewat jalur udara, Anda harus terbang ke Tanjung Pinang, ibu kota provinsi di Pulau Bintan dengan  Garuda Indonesia, Lion Air atau  Sriwijaya Air, yang mengoperasikan penerbangan harian ke Tanjung Pinang dari Jakarta dan kota-kota utama lainnya.

Dari Tanjung Pinang, Nusantara Air Charter terbang ke Bandara Matak di Kecamatan Palmatak. Pesawat 48 seater itu terbang setiap hari. Setelah itu, dari Bandara Matak Anda harus naik speedboat ke Tarempa, ibukota Kab. Anambas.

 

Sebagai alternatif, perusahaan minyak Conoco Philip yang memiliki pesawat Fokker 50, juga dapat ditumpangi penumpang  umum, bilamana tersedia kursi yang kosong.  Ini adalah pesawat yang digunakan untuk mengangkut staf perusahaan dan terbang Jakarta-Batam-Matak, beroperasi setiap hari kecuali hari Minggu.

Apabila Anda dari Singapura,  bisa naik feri ke pelabuhan Tanjung Pinang. Kemudian dilanjutkan dengan taksi ke bandara untuk mengejar pesawat Anda. Jika Anda ingin bepergian dengan perahu, MV VOC Batavia dan MV Seven Star Island, bisa naik kapal dengan   rute Tanjungpinang-Letung-Tarempa dan sebaliknya. Harga tiketnya dikisaran Rp 300.000-an untuk one way ticket.

Kapal feri berangkat hari Minggu, Senin, Rabu, dan Jumat dari Tanjung Pinang, dengan perjalanan pulang dari Tarempa pada hari Selasa, Kamis dan Sabtu. Ada kapal lain yang lebih besar, tetapi tripnya hanya beberapa kali sebulan.

Anambas Bawah

Dengan lokasi yang dapat dibilang  terpencil, pulau-pulau di Anambas  masih dianggap sebagai permata tersembunyi yang menjadi tempat yang pas untuk  wisata bahari. Sembilan puluh persen wilayah ini adalah perairan, sedangkan sisanya pulau-pulau  kecil.

Tepat di bawah Kepulauan Anambas, ada sekelompok enam pulau, tiga laguna dan 13 pantai telah diubah menjadi resor pribadi nan mewah. Namanya Bawah Reserve.  Bawah Reserve merupakan  resor mewah pertama di Anambas.  Resor ini didirikan oleh Tim Hartnoll, seorang warga Inggris yang bekerja di industri pelayaran dan pencinta semua kebaharian, seperti  perahu dan laut.

Ketika itu, Hartnoll tengah  mengarungi lautan untuk mengelilingi Singapura, dan dia  menemukan Anambas dan enam pulau yang kemudian ia bangun menjadi tempat resor itu. Mulanya, dia  ingin menghabiskan waktu pada satu hari di sana, namun kemudian Hartnoll terpesona oleh kehijauan hutan, gunung-gunung, laguna pirus dan pasir putih, saat  ia tinggali selama seminggu di sana.

Seperti sudah ditakdirkan, beberapa tahun kemudian, ada kebijakan untuk menyewakan pulau-pulau itu.  Dia segera mengambil  kesempatan itu dan meminta teman hebatnya, seorang arsitek Singapura Sim Boon Yang  untuk memimpin desain proyek. Ketika desain dirancang kembali pada tahun 2012, tim di belakangnya menginginkan resor menjadi lebih dari sekedar tempat untuk beristirahat dan bersantai. Mereka membawa misi yang kuat untuk melestarikan ekosistem tempat itu dan mengubahnya menjadi tempat ekologi impian.

“Kami memutuskan untuk tidak mengejar desain yang akan terlihat di resor lain di Asia Tenggara, seperti struktur Bali atau paviliun kayu, dan solusinya adalah merancangnya menggunakan bambu. Ini menggambungkan aspek modernitas kerajinan, sesuatu yang sangat eksotis dan ini adalah kombinasi yang sangat menarik untuk sebuah vila di resor tropis, ” demikian penjelasan Boon  dalam sebuah video wawancara yang dipasang di situs yang dikelola  Bawah Reserve.

 

Untuk membangun resor itu, mereka  tidak menggunakan mesin berat. Bambu yang dipanen di perkebunan di Jawa dikirim ke resor, semuanya dilakukan dengan tangan dan mereka membersihkan beberapa bagian kecil pulau untuk membuat jalan setapak bagi pengunjung.

“Ini menjelaskan mengapa vegetasi begitu subur di pulau sekarang, menggunakan alat  berat akan lebih cepat, tetapi akan merusak ekonsistem dan menyebabkan banyak erosi dan pembunuhan vegetasi,” jelas  Boon menambahkan.

Salah satu fitur desain menonjol dari resor adalah kurva organik dari atap paviliun publik yang mengalir menuruni bukit, yang merupakan bentuk dan siluet pulau-pulau. “Latar belakang pulau menjadi pulau ibu dengan keturunannya menjadi atap yang lebih kecil dari paviliun publik,” katanya.

Pembangunannya membutuhkan waktu lima tahun untuk diselesaikan. Secara total, ada 35 suite mewah yang dapat menampung hingga 70 tamu. Suite dibagi menjadi empat jenis: Overwater bungalow, beach suite, deluxe beach suite dan garden suite. Ini adalah satu-satunya retret di Asia di mana tarifnya mencakup semua perawatan spa, pengalaman tamu, dan transportasi melalui pesawat amfibi dari Bandara Internasional Hang Nadim di Batam dan menerbangkannya sekitar 80 menit sebelum mendarat di pulau terpencil.

Setelah para tamu selesai menetap di kamar masing-masing, ada banyak kegiatan kelautan yang harus dilakukan di sini, seperti snorkeling, diving, berdiri dayung, kayak dan bahkan berlayar.

Jika Anda sedang melakukan perjalanan petualangan, jelajahi hutan subur  di mana Anda mungkin akan mendapatkan kesempatan untuk menemukan beberapa hewan eksotis dan tanaman seperti kadal dan pohon keruing 50 meter yang berusia 500 tahun. Selain itu, Bawah Reserve telah membuka tiga jalur pendakian yang ditandai dengan baik yang mengarah ke pemandangan indah garis pantai, pantai kelapa, Rock Utara yang indah, dan pulau-pulau sekitarnya.

Ketika akhirnya waktu untuk bersantai, selain ada spa, terdapat  juga bioskop pantai di mana Anda dapat menonton film sambil duduk di beanbag ditempatkan di bawah bintang berkelap-kelip dengan suara ombak bergulir dan angin laut lembut yang menciptakan jenis baru dan berbeda dari pengalaman sinematik.

Segala yang ditawarkan di Bawah Reserve ramah lingkungan, tidak ada botol plastik di sini; mereka hanya menjual produk krim matahari ramah lingkungan dan menggunakan deterjen ramah lingkungan. Mereka juga mendaur ulang dengan telaten; semua  sisa makanan dikomposkan, air hujan disimpan dan disaring, dan air dipanaskan oleh energi matahari. Yang terpenting, tidak ada yang dibuang di laut.

Satu hal hebat terakhir tentang Reservasi Bawah adalah karena lokasinya sangat jauh dari dunia modern, koneksi internet dan penerimaan ponsel mungkin lemah yang menjadikan resor tempat yang sempurna bagi Anda untuk mengambil puasa dari media sosial dan hanya menghabiskan hari-hari Anda tanpa terus-menerus memeriksa email Anda atau menjawab panggilan telepon terkait pekerjaan. Bukankah itu terdengar seperti kebahagiaan yang sesungguhnya?***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *