Ada “Udang” Dibalik Kemitraan Facebook dengan Netflix, Spotify

 Ada “Udang” Dibalik Kemitraan Facebook dengan Netflix, Spotify

RUPANYA,  insiden Cambridge Analytica bukan satu-satunya skandal yang harus dihadapi Facebook. Kabar terbaru yang dilansir  The New York Times mengungkapkan, bahwa Facebook telah memberi lebih dari 150 perusahaan – termasuk Netflix dan Spotify – akses ke data pribadi pengguna dan pesan pribadi mereka selama bertahun-tahun. Tetapi apakah ini benar-benar mereka lakukan?

Apabila  Anda berpikir itu negatif,  hal itu akan menjadi lebih buruk. Betapa tidak, menurut  laporan itu, Facebook juga memungkinkan atau membuka ruang perusahaan-perusahaan  tersebut untuk melihat “aliran” dari postingan teman pengguna yang diberikan tanpa memperhatikan pengaturan privasi.

Amazon misalnya, diizinkan untuk mengakses berbagai nama pengguna dan informasi kontak melalui teman-teman mereka tanpa persetujuan orang yang bersangkutan.

Setelah laporan NY Times ditayangkan, Facebook memberikan respon setelah  berjam-jam kemudian pada hari yang sama. Perusahaan ini mengklaim, program yang melibatkan pengiriman pesan terbatas pada empat mitra (Spotify, Netflix, Dropbox, dan Royal Bank of Canada) untuk “mengintegrasikan kemampuan pengiriman pesan” ke dalam aplikasi masing-masing, hanya setelah aktivasi eksplisit oleh pengguna, yang harus, harus gunakan Facebook Login untuk ditawarkan fitur tersebut.

“Orang-orang dapat mengirim pesan kepada teman-teman mereka tentang apa yang mereka dengarkan di Spotify atau menonton di Netflix, berbagi folder di Dropbox, atau mendapatkan kwitansi dari transfer uang melalui aplikasi Royal Bank of Canada. Pengalaman-pengalaman ini dibahas secara publik,” demikian isi  posting blog  Ime Archibong, VP Facebook untuk  Kemitraan Produk.

Ini terjadi melalui integrasi API, dimana  Facebook mengatakan hal itu  adalah kemitraan eksperimental yang telah ditutup selama hampir tiga tahun. Namun, reaksi itu nyata karena Facebook telah ditemukan berulang kali untuk menjadi ambigu atau kurang transparan tentang bagaimana mereka menangani data pengguna.

Seorang juru bicara  Netflix yang dikonfirmasi TechSpot terkait dengan  kabar tersebut, mengatakan bahwa pihaknya selama bertahun-tahun kami telah mencoba berbagai cara untuk membuat Netflix lebih dikenal.   “Salah satu contohnya adalah fitur yang kami luncurkan pada tahun 2014 yang memungkinkan anggota untuk merekomendasikan acara TV dan film ke teman-teman Facebook mereka. via Messenger atau Netflix. Tidak pernah sepopuler itu sehingga kami mematikan fitur ini pada tahun 2015. Kami tidak pernah mengakses pesan pribadi orang-orang di Facebook, atau meminta kemampuan untuk melakukannya, ” jelasnya.

Facebook tampaknya tidak menjual data siapa pun. Tapi, ini tentu saja tergantung  pada seberapa akurat laporan spekulasi NY Times, besar itu pula kemungkinan raksasa teknologi membagikan data ini dengan perusahaan lain untuk meningkatkan kepentingannya sendiri, tanpa uang yang benar-benar berpindah tangan.

Berbicara tentang uang, sayangnya kabar ini untuk investor Facebook, menjadi mimpi buruk. Hal ini  sangat nyata pada garis bawah perusahaan. Saham Facebook turun 7,3 persen menyusul banyaknya publikasi buruk, dan saham perusahaan ini turun hampir 35% dari puncak bersejarahnya pada Juli 2018.

Jayakartanews.com akan terus mencoba memberi Anda informasi terbaru mengenai informasi semacam ini. Untuk saat ini, satu hal yang sangat jelas adalah, bahwa  facebook se bagai platform media sosial terbesar AS itu, sekarang ini  sedang mengalami tahun yang mengerikan.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *